Gimana Gaya Salimmu?

Posted in Parenting by

Gegara grup yang lagi hits itu, beberapa hari ini hobi banget mantengin Facebook sambil senyum-senyum sendiri mengenang kegokilan masa lalu. Rasanya tumbuh besar di tahun 80-90an itu seru dan menyenangkan sekali.

Nah, kemarin ada postingan yang bikin saya tergelitik untuk komen panjang dan serius. Padahal biasanya sih komen haha hihi aja. Isi postingannya tentang cara cium tangan atau biasa disebut salim anak dulu (generasi saya) dan anak sekarang (usia 15 tahun ke bawah). Nggak cuma soal perbedaan cara tapi juga caption dan komen-komen yang menyebutkan bahwa cara salim anak sekarang kelihatan nggak sopan. Seperti apa sih? Ini dia

Perbedaan cara salim anak jaman dulu (kiri) dan anak jaman sekarang (kanan)

Kebetulan saya bukan penggemar fanatik budaya salim ini. Buat saya pribadi cium tangan hanya dilakukan kepada orang-orang yang saya kenal dekat dan hormati, seperti kakek, nenek, ayah, ibu, bude, tante, mertua dan suami. Oh iya, plus guru sekolah jaman kecil dulu. Begitu juga akhirnya saya mengajarkan ke anak-anak saya. Mereka cuma wajib salim ke orang-orang tersebut. Kalau ke teman-teman saya atau suami ya terserah anak-anak aja, mau salim (biasanya karena yang tua yang menyodorkan tangan terlebih dahulu) silakan, nggak juga nggak apa-apa.

Cara cium tangan mereka setelah saya perhatikan adalah dengan menempelkan ujung hidung ke tangan. Malah Keenan si 18 bulan mencium tangan dengan bibirnya dan berbunyi, “Muaaah.” Tapi saya sendiri lebih suka kalau anak-anak menempelkan keningnya ke tangan yang diajak salim. Bukan apa-apa, masalah higienitas saja. Kalau ke saya atau suami sih biasanya salim hanya saat akan berpamitan berangkat sekolah atau pergi dan dalam kondisi tangan saya atau suami bersih. Tapi kalau orang lain kan kita nggak tahu apakah dia sedang sehat atau sakit, habis pegang sesuatu yang kotor atau bau dan belum cuci tangan. Bayangkan kalau bakteri dan virus-virus yang ada di tangan itu langsung masuk ke saluran pernafasan dan menyebabkan sakit. Belum lagi kalau yang tangannya dicium habis ngerokok atau pegang rokok, eaaaa baunya itu lho hehehe.

Saya sendiri nggak pernah mewajibkan anak orang untuk salim ke saya, meski keponakan sendiri. Kecuali kalau lagi iseng pengen godain. Kalau ada yang minta salim dan sadar tangan saya nggak bersih juga biasanya saya tolak. Kasian jeh, anak orang kalau sakit nanti emaknya yang repot kan, bukan saya.

Tapi, saya tetap senang lihat anak yang salim dengan cara mencium takzim tangan orang yang dijabatnya. Apalagi kalau masih kecil, lucu aja gitu kecil-kecil bisa salim. Cuma, buat saya itu bukan tolak ukur kesopanan seseorang. Nggak ada hubungannya malah. Banyak kok yang cium tangan dengan sikap sempurna tapi nggak mau antri atau nggak mau kasih tempat duduk di kendaraan umum atau ngomongnya kasar ke orang lain atau ngebego-begoin orang di sosial media. Sementara yang nggak terbiasa salim malah lebih santun.

Jadi janganlah soal cium tangan ini dijadikan alasan untuk menghakimi anak itu sopan atau enggak. Apalagi lantas menganggap sebuah generasi lebih baik dari generasi lain. Ini hanya soal pilihan dan selalu ada alasan di baliknya. Hargai saja.

Kalau kamu, gimana gaya salimmu?

*Foto diambil dari grup FB Hits From The 80s & 90s

Sep 11, 2014
Previous Post Next Post

Yuk baca ini juga