Browsing Tag:

anak dan media sosial

  • Babbles

    Perhatikan Kebijakan YouTube Sebelum Mengunggah Video Anak

    Sebenarnya saya sudah pernah posting tentang kriteria foto anak yang sebaiknya tidak diunggah di media sosial. Dan saya pikir selama ini saya sudah cukup berhati-hati dalam mengunggah foto atau video anak-anak saya baik di media sosial maupun di YouTube. Jadi, jujur saja saya kaget dan agak nggak terima saat mendapat email dari YouTube yang menerangkan bahwa mereka menghapus salah satu video saya karena melanggar kebijakan YouTube.

    Video saya yang mereka hapus sebenarnya sudah lama sekali saya unggah, tepatnya pada 9 Januari 2011. Video yang direkam oleh adik-adik saya itu mengabadikan momen menit-menit pertama setelah setelah anak sulung saya, Cinta, dilahirkan. Jadi, saat saya masih di ruang bersalin untuk dikeluarkan ari-ari dan proses pemulihan, si bayi nggak langsung dikasih ke saya untuk disusui. Tapi dibawa oleh suster rumah sakit ke ruang periksa untuk dibersihkan, dicek suhu tubuh dan berat badan yang semua dilakukan saat si bayi dalam keadaan telanjang (ya kan baru lahir yak, masa langsung pake baju) baru kemudian dibedong.

    Nah, di ruang itulah keluarga besar saya yang menunggui proses kelahiran cucu dan keponakan mereka itu berkumpul. Dan sebagai sejarah keluarga, momen itu divideokan untuk kenang-kenangan. Karena hanya direkam dengan kamera ponsel dan takut rekamannya hilang, akhirnya saya unggah ke YouTube 3,5 tahun setelah kelahirannya. Saya pikir itu hal yang normal. Come on, apa salahnya menyimpan video bayi baru lahir di YouTube untuk kenang-kenangan kita kan. Toh nothing sexual inappropriate about that. It’s a newborn baby video for God’s sake.

    Tapi saya salah. Kesalahan yang pertama adalah video itu nggak saya set private. Kedua, saya nggak mikir kalau nggak semua orang yang berselancar di YouTube itu punya pandangan seperti saya. Dan ternyata video bayi telanjang yang tidak berdosa itu bagi beberapa orang dianggap melanggar kebijakan YouTube, so they flagged it.

    Video saya dilaporkan oleh salah satu atau lebih orang asing yang kebetulan menontonnya. Dan, sialnya lagi, pihak YouTube menerima laporan tersebut dan memiliki pendapat yang sama dengan pelapor. Akhirnya dihapuslah video saya itu. Ya, saya sih masih bisa menonton video tersebut tapi sudah nggak bisa diapa-apain bahkan mau mengubah settingannya menjadi Private saja sudah nggak bisa. Sebenarnya saya bisa kok mengajukan banding atas kejadian ini. Tapi sampai saat ini masih malas ngarang kata-kata untuk bikin surat bandingnya. Lagian takut sakit hati juga kan kalau ditolak.

    Nah, supaya teman-teman pembaca PojokMungil nggak mengalami hal yang sama seperti saya,

    Ada beberapa hal yang harus kita perhatikan saat akan mengunggah video terutama video anak-anak ke YouTube:

     

    • Pastikan keselamatan fisik anak di bawah umur tetap aman.
      Jangan pernah menempatkan mereka dalam situasi berbahaya yang dapat menyebabkan cedera, termasuk adegan aksi, tantangan, dan lelucon berbahaya.
    • Jangan menyebabkan gangguan emosional.
      Hindari situasi yang dapat menyebabkan tekanan emosional, seperti memperlihatkan tema dewasa kepada mereka.
    • Hormati privasi anak di bawah umur.
      Dapatkan persetujuan dari orang tua atau wali orang tua sebelum menampilkan mereka di video Anda. Pastikan partisipasi mereka dalam video Anda bersifat sukarela.
    • Atur komentar pengguna pada video Anda.
      Ada fitur yang dapat digunakan untuk memfilter dan meninjau komentar, dan Anda dapat selalu melaporkan komentar kepada kami sebagai spam atau penyalahgunaan.
    • Kelola setelan privasi dan sematan video Anda.
      Anda memiliki beberapa opsi untuk mengontrol siapa yang dapat melihat video Anda dan bagaimana video dibagikan di situs eksternal.

    Kelima hal di atas saya ambil dari laman Kebijakan YouTube yang mengatur tentang Keselamatan Anak. Nggak ada satu kata pun yang saya ubah alias saya cuma copy paste.

    Nah, berdasarkan aturan tersebut, harusnya video saya nggak melanggar kebijakan dong ya. Emmm ternyata masih ada lagi kebijakan terkait konten ketelanjangan dan seksual. Aturannya seperti ini ya:

    Beberapa pertimbangan YouTube saat menerapkan pembatasan usia pada video:

    • Apakah bagian payudara, bokong, atau alat kelamin (baik ditutupi pakaian maupun tidak) menjadi titik fokus dalam video;
    • Apakah suasana videonya menjurus ke arah seksual (mis., lokasi yang biasanya dikaitkan dengan aktivitas seksual, seperti ranjang);
    • Apakah objek digambarkan dalam pose yang dimaksudkan untuk membangkitkan berahi penonton;
    • Apakah bahasa yang digunakan dalam video tersebut vulgar dan /atau cabul;
    • Apakah tindakan subjek dalam video mengisyaratkan kesukarelaan untuk terlibat dalam aktivitas seksual (mis. berciuman, melakukan tarian yang merangsang, mencumbu); dan
    • Jika subjek berpakaian minim, apakah pakaian tersebut masuk akal dipakai di tempat umum yang sesuai (mis., pakaian renang vs. pakaian dalam).
    • Faktor lainnya mencakup:
      • Lamanya waktu gambar tersebut muncul dalam video
      • Keterpaparan sekilas vs lama terutama sehubungan dengan panjang keseluruhan video.
      • Sudut dan fokus kamera
      • Kejelasan relatif dari gambar dalam video
      • Thumbnail video, lihat kebijakan Thumbnail yang Menyesatkan

    Bhaique. Sebenarnya tidak ada satu pun isi video saya yang dihapus oleh YouTube masuk dalam pertimbangan tersebut. Bayi telanjang memang benar menjadi fokus video tersebut. Tapi toh iklan popok serta produk kosmetik bayi juga berisi hal yang sama kan ya?

    Namun sekali lagi, aturan ya aturan. Selain yang saya tulis di atas, banyak sekali kebijakan dan keamanan YouTube yang harus kita perhatikan. Ada yang mengatur tentang konten yang mengandung kebencian, konten yang merugikan atau membahayakan, konten kekerasan atau vulgar. Bahkan untuk keamanan anak saja selain faktor ketelanjangan dan seksual, ada yang mengatur tentang cyberbullying dan pelecehan. Banyaklah pokoknya. Silakan langsung baca di laman https://support.google.com/youtube/topic/2803176?hl=id&ref_topic=2676378.

    Karena itulah saya yakin YouTube memutuskan untuk menghapus video saya pasti sudah berdasarkan pertimbangan yang baik. Saya juga yakin keamanan anak saya, kenyamanan saya sebagai pemilik channel juga penonton YouTube adalah prioritas utama mereka. Lagipula, setelah saya ingat ke belakang, nggak cuma sekali saya menerima komentar kurang baik atas video itu. Mulai dari, “She’s f*cking annoying,” sampai “That baby is ugly.” Serius. Ada aja kok warganet yang sampai hati komen jahat di video bayi. Jadi, saya bisa menerima keputusan mereka. Kalaupun nanti saya mengajukan banding itu sekadar supaya video saya bisa tetap ada dalam channel saya untuk memori keluarga. Kalaupun nggak bisa ya mungkin saya akan upload ulang tapi dengan kondisi video diunlisted atau diprivate sekalian seperti saran yang diberikan oleh YouTube dalam surelnya untuk saya.

    Tapi, orang lain kok bisa mengunggah video anak-anak mereka telanjang atau berpakaian mini dan nggak dihapus oleh YouTube? Ya biarin ajalah, anak orang sih itu, bukan anak saya hahaha. Cuma ya saya suka sedih juga sih kalau liat foto anak-anak kecil telanjang atau keliatan bagian pribadinya. Sekarang sih mereka belum bisa protes ya, tapi kalau nanti sudah besar kan kasian. Kita dulu aja kalau mama kita nunjukkin foto-foto zaman kita kecil yang menurut kita memalukan banget ke teman atau saudara pasti protes kan. Gimana dengan jejak digital anak-anak kita nanti. Sampai mereka besar jangan-jangan foto-foto seperti itu bisa dengan mudah ditemui di internet. Iya kalau cuma untuk becandaan, kalau dijadikan bahan bully sama teman-temannya, bahan meme yang bisa dilihat orang sedunia atau lebih parah lagi jadi bahan yang enggak-enggak untuk para pedofil gimana. Kan kasian anak-anak kita yaaah.

    Nah, kalau kita sebagai penonton merasa konten video yang kita lihat ada anak-anak dalam kondisi yang menurut kita kurang pantas, boleh kok kita lapor ke YouTube. Gampang, tinggal klik aja tanda tiga titik () di bawah video tersebut lalu pilih Laporkan dan pilih alasan yang paling sesuai dengan pelanggaran dalam video tersebut. Setidaknya dengan aktivitas tersebut bisa membuat para konten kreator atau para orang tua lebih waspada dalam mengunggah foto atau video anak-anak ke media sosial. Tolong diingat, foto atau video anak yang kita anggap lucu, innocent, menggemaskan itu ternyata bisa membahayakan anak suatu saat nanti. Please be aware.

     

     

     

     

  • internet safety, media sosial untuk anak, internet sehat
    Parenting

    5 Foto Anak Yang Sebaiknya Tidak Diunggah di Media Sosial

    Jangan sembarangan upload foto anak di media sosial. Begitu anjuran seorang psikolog dan pakar parenting di sebuah seminar parenting yang pernah saya hadiri beberapa tahun lalu. Beliau bahkan menyarankan kami, para orangtua, untuk selalu meminta ijin kepada anak saat kita akan mengunggah fotonya di media sosial. Saat itu sih saya masih cuek aja. Pikir saya untuk apa sih minta ijin ke anak, kan kita mengunggah fotonya sebagai bentuk kebanggaan karena kelucuannya, kecantikannya, kepinterannya dan apalah apalah yang lain. Lagipula anaknya waktu itu masih kecil dan belum ngerti tentang media sosial kan jadi ya masih masa bodoh lah walaupun sedikit-sedikit mulai berkurang frekuensi mengunggah foto-fotonya.

    Berkurang itu dalam arti cuma yang bagus aja yang diunggah atau saat ada peristiwa yang menarik dan menurut saya perlu dibagikan ke khalayak ramai. Sebelumnya wah, hampir setiap langkahnya saya unggah ke multiply dan facebook. Mulai dari bangun tidur masih pake piyama, makan, outfit of the day, langkah pertama, lagi kelonan, ocehan pertama, lagi mandi nggak pake baju, lagi berenang, sampai akhirnya mau tidur lagi. Semua ajalah saya upload.

    Defensenya adalah untuk dokumentasi pribadi. Biar kalau filenya hilang masih ada back upnya di media sosial. Pembelaan ini bertambah ketika kami tinggal jauh dari kampung halaman. Alasannya supaya kakek nenek tante paman budenya bisa tetap mengikuti perkembangan si kecil dari jauh melalui facebook. Gitu. Masuk akal kan ya.

    Tapi semakin ke sini semakin banyak yang mengingatkan untuk lebih berhati-hati mengunggah foto-foto anak di media sosial. Apalagi dengan semakin maraknya kasus child shaming, penculikan, pedofilia, pencurian foto untuk hal-hal yang nggak senonoh dan masih banyak lagi deh. Akhirnya, lama-lama saya makin jarang upload foto anak-anak di media sosial, khususnya Facebook. Kalaupun upload, saya buat hanya dapat dilihat oleh circle tertentu, yaitu keluarga dan sahabat dekat. Dan yang saya unggah pun hanyalah foto-foto yang bersifat umum, misalnya sedang mengunjungi tempat tertentu atau sedang bersama keluarga besar.

    Nah, ketika bikin tulisan tentang hate comments kemarin, saya menemukan beberapa tulisan yang bertema foto-foto seperti apa yang sebaiknya nggak kita unggah ke media sosial. Akhirnya saya coba rangkum dan tulis di sini untuk mengingatkan diri sendiri, ini dia:

    internet safety, internet sehat, anak dan media sosial

    5 Foto Anak Yang Sebaiknya Tidak Diunggah ke Media Sosial:

    1. Anak bersama teman-temannya tanpa seijin orangtua masing-masing.
      Waktu baru pindah ke sini juga seorang teman yang berkebangsaan Jepang, yang kebetulan tetangga apartemen saya dan anaknya satu sekolah dengan anak saya selalu minta ijin sebelum mengunggah foto anak-anak lagi main bareng. Dari dialah saya tahu kalau di beberapa negara, aturan ini cukup ketat ternyata. Nggak sembarangan orang bisa mengunggah foto anaknya yang lagi berpose dengan sekumpulan anak lain. Apalagi kalau anaknya nggak dia kenal baik, seperti foto lagi main bareng di taman bermain atau teman seperjalanan yang nggak saling kenal.Hal ini bertujuan melindungi privacy orang lain. Nggak semua orangtua suka foto anaknya ada di media sosial apapun alasannya. Ada yang memang supaya anaknya nggak diekspos seperti anak-anaknya artis, ada yang mungkin sedang dalam program perlindungan saksi, ada yang mungkin lagi melarikan diri dari pasangan yang abusive dan nggak mau keberadaan mereka diketahui, dan macam-macam alasan lain.
      Solusinya ketika berada di area publik ya sebaiknya hanya mengambil foto anak atau blur wajah-wajah anak lain di sekitar anak kita.

      Blur foto teman karena belum minta ijin ortunya

       

    2. Sedang berada di sekolah.
      Oke, siapa yang nggak bangga kalau anak kita sekolah di sekolah yang bagus, berprestasi di sekolah atau ambil bagian dalam pentas akhir tahun. Saya rasa wajar aja kan ya kalau kita upload foto mereka lengkap dengan nama acara, prestasi yang mereka raih dan nama sekolahnya. Wajar pake banget! Kebanggaan gitu lho. Mungkin juga kebanggaan bagi pihak sekolah apalagi kalau follower IG kita ribuan orang gitu. Lumayan kan jadi dipromosikan. Tapi mungkin kita juga sudah banyak baca ya postingan viral tentang penculikan anak di sekolah hanya karena ortu iseng upload foto hari pertama sekolah lengkap dengan nama dan tag locationnya. Oke oke, artikel itu bisa jadi cuma ilustrasi, bukan kejadian beneran. Tapi nggak ada salahnya lebih berhati-hati. Kalaupun memang mau pasang foto anak di sekolah, keep it private for our children sake. Nggak perlu juga seluruh dunia tahu di mana anak kita bersekolah kan.
    3. Bath or Potty Time

      Lebih lucu foto main air kan, daripada foto berendam di bak mandi 😀

       

      Nggak ada yang lebih lucu dari foto anak lagi duduk di dalam bak mandi berbalut busa sabun sambil main rubber ducky ya. They look so cute and innocentWell, yes, until someone steal their picture and post it to some IG accounts that encourage their follower to do role playing with the pictures. Yes they exist lho. Coba cari hestek #babyrp #babyroleplay #adoptionrp #pedorp #pedophilerp #childfetish. Lagian sih, saya sendiri nggak mau kalau foto kecil saya sedang setengah telanjang tersebar di media sosial betapapun lucunya. Masa iya saya mau melakukan hal yang sama ke anak saya 😀

    4. Yang memuat Identitas Lengkap Anak
      Beberapa teman menganjurkan saya untuk nggak menulis nama lengkap anak di sekolah, bahkan banyak blogger luar negeri seringkali cuma mencantumkan nama alias atau nickname anaknya. Saya belum bisa sih, belum bisa sepenuhnya. Untuk kakak Cinta mungkin lebih mudah karena orang tahunya ya nama dia adalah Cinta, karena memang itu panggilan sayang kami sekeluarga yang akhirnya terbawa ke dunia maya. Hanya keluarga, teman dekat dan teman sekolahnya yang tahu nama lengkap Cinta. Sedangkan Keenan, kami nggak punya ide bikin nickname, paling yang bisa saya lakukan adalah nggak mempublish nama belakangnya. Emang kenapa sih?

      Gini, di dunia digital seperti sekarang mudah sekali kan orang nyari tahu tentang kita di dunia maya. Tinggal masukin nama lengkap aja bisa deh ketahuan data-data dan foto yang pernah kita post di media sosial. Nah, bayangin kan kalau kelak anak mau apply beasiswa atau mau ngelamar kerja atau ada temen onlinenya yang iseng googling terus menemukan foto-foto anak yang nggak pengen dia liatin ke orang lain. Kalau yang kita posting baik-baik aja sih nggak apa-apa, tapi kalau misalnya rapor yang kurang baik, kan kasian ya.
    5. Yang Memalukan Anak
      Nah, ini dia poin yang saya maksud di awal tulisan ini. Sebelum pasang foto anak di media sosial, mintalah ijin terlebih dahulu, terutama kalau anaknya sudah bisa diajak diskusi. Atau minimal bayangkan kita ada di posisinya, mau nggak kalau foto itu dilihat banyak orang di dunia maya. Kenal child shamming kan ya? Sekarang banyak sekali anak yang merasa dipermalukan karena orangtuanya pasang foto-foto konyol baik secara sengaja atau enggak. Coba kalau foto kita yang lagi nggak banget dipasang teman di FB misalnya, pasti juga sebal kan ya?

    Kalau foto lagi cakep gini dan sudah ijin anaknya, bolehlah diupload.

    Jadi orangtua di dunia digital memang nggak gampang sih. Saya sering banget pengen upload foto bocah-bocah di medsos tapi suka saya tahan. Tapi kadang ngeliat teman-teman lain posting foto-foto anaknya trus ikutan juga. Masih labil lah intinya. Akhirnya seringnya saya kirim aja ke grup wa keluarga, grup bbm atau saya buat seprivate mungkin alias cuma saya dan keluarga yang bisa liat. Kecuali foto-foto liburan di suatu tempat yang benar-benar berkesan buat kami, misalnya. Selebihnya semua foto masih tersimpan manis di folder hp dan laptop. Mungkin nanti mau bikin album foto aja sih biar bisa dibuka setiap saat. Like the old times.

  • anak dan media sosial
    Parenting

    Hate Comments dan Media Sosial untuk Anak

    Kemarin sore saya baca postingannya Ira tentang seseartis yang sering sekali dibully hatersnya di media sosial. Nggak nyangka juga euy kalau hate comments yang dia terima di setiap postingannya di media sosial ternyata bisa berakibat seburuk itu untuk keluarganya, terutama anak-anaknya yang beranjak remaja. Nah, kalau diamat-amati ternyata nggak cuma artis yang diceritakan Ira dalam blognya itu yang sering dapat hate comment, banyak banget tokoh publik yang bernasib sama.

    Coba aja tengok instagramnya teteh princess Syahrini atau Marshanda atau nggak usah artis deh, tokoh-tokoh negara yang harusnya kita hormati seperti Presiden Jokowi atau pendahulunya pak SBY pun nggak kurang-kurang hatersnya di media sosial. Sampai seringkali saya suka mikir, itu tangannya kok pada lemes banget ya nulis hal-hal seperti itu.

    Sayangnya, hate comments ternyata nggak mengenal status sosial dan jenis postingan. Iya, dulu pernah ada yang bilang kalau status kontroversilah yang paling sering menuai hate comments tapi ternyata enggak juga lho. Saya kebetulan follow akun IG @cutegirlshairstyles dan anak-anaknya. Awalnya komen-komen di postingan mereka selalu positif karena kebetulan followernya adalah abege-abege yang sepertinya memang perlu role model positif. Tapi belakangan ini, ketika follower mereka sudah ribuan mulai ada beberapa yang suka komen, “You look so ugly,” “That outfit is ugly,” gitu-gitu deh. Padahal kalau diliat profilnya ya kebanyakan yang nulis gitu anak remaja lho. Kan jadi ngeri yah. Ini anak diajarin apa sama emak bapaknya kok bisa-bisanya komen seperti itu di akun media sosial orang yang nggak mereka kenal secara pribadi.

    Makanya saya jadi maju mundur mau ngasih kakak Cinta akun media sosial pribadi meski sifatnya parent runs account. Bahkan upload videonya anak-anak di Youtube aja sekarang mikirnya berkali-kali lipat. Padahal dia sudah lama pengen punya channel Youtube atau minimal videonya diupload di channel Youtube saya, karena sering liat video-video keren yang dibawakan oleh anak-anak seusianya.

    Lha gimana nggak ragu, wong video tentang menit-menit pertama setelah Cinta lahir aja ada yang iseng kasih komen jelek. Saya kan jadi takut kalau misalnya nanti video yang dia buat dengan susah payah tiba-tiba dikomen nggak enak. Saya nggak yakin dia sudah siap mental, jangankan dia, saya aja nggak siap. Ya, maklumin aja ya, namapun bukan seleb, dapat komen negatif di postingan blog sendiri aja sudah baper apalagi kalau anak yang dikomen.

    komen yang saya terima di video Newborn Cinta

    Iya sih, di dunia maya itu selalu ada troll, orang-orang yang emang hobi banget komen jelek di postingan siapa aja. Dan benar juga, adalah tugas saya untuk memfilter semua komen yang masuk sebelum anak baca. Plus nggak salah kalau ada yang bilang, kita nggak bisa selalu melindungi anak dari hal-hal negatif, termasuk komen di media sosial. Tapiiii, untuk saat ini saya memilih untuk menghindari sajalah.

    Banyak orang di luar sana yang beranggapan kalau mereka berhak komen apapun di setiap postingan orang, kenal atau tidak. “Ya, kalau sudah berani posting harus terima resiko dikomen apa aja, dong!” Gitu biasanya pembelaan mereka. Padahal, sebenarnya kita kan selalu punya pilihan ya, mau komen atau tidak. Kalau nggak suka liat postingan orang bisa ditutup aja, unfollow atau apalah. Bukankah kita selalu diajarin untuk diam kalau tidak bisa berkata baik. Benar?

    Maka itu saya sementara ini memilih untuk menunda ngasih Cinta main di media sosial. Kebetulan juga teman-temannya sekarang belum ada yang punya akun medsos. Entahlah kalau 2-3 tahun lagi.

    Saya baru ngasih dia main Line dan BBM untuk komunikasi dengan keluarg. Dan memang dalam akun tersebut cuma ada keluarga di daftar temannya. Itupun nggak sering dia pakai karena Cinta lebih suka nonton tv dan youtube daripada chatting. Baru beberapa hari ini aja dia whatsapp-an sama sahabatnya di sekolah pakai akun WA saya di hp saya. Jadi semuanya bisa terkontrol.

    Sembari menunggu waktu yang tepat mengijinkan Cinta menggunakan media sosial, berikut adalah beberapa PR yang harus saya selesaikan bareng Cinta untuk menyiapkan dia menghadapi “unik”nya interaksi di dunia maya.

    1. Mengenalkan Cinta ke akun-akun populer termasuk komen-komen negatif di dalamnya.

    Dengan begini Cinta bisa punya bayangan apa saja yang bisa dia hadapi saat posting sesuatu di dunia maya tanpa harus mengalaminya sendiri. Kami juga bisa berdiskusi tentang perasaan yang kira-kira dialami oleh pemilik akun saat membaca komen-komen negatif tersebut. Harapannya, kelak Cinta bisa lebih kuat mental, tidak melakukan hal yang sama (hate commnet) dan berpikir terlebih dahulu sebelum posting atau komen.

    2. Set up the rules

    Seperti tidak berteman dengan orang asing, harus lapor kalau dapat inbox dari orang tak dikenal, block teman yang suka komen negatif, be nice to people, nggak posting atau kirim pesan yang bisa mempermalukan orang lain dan berpikir sebelum posting. Ini penting lho, di jaman digital seperti sekarang orang bisa dengan mudah menilai kepribadian kita hanya dengan status-status di media sosial. Jadi ya sejak awal pengennya Cinta dan Keenan bisa lebih berhati-hati saat posting sesuatu. Berlaku juga untuk saya sih. Sebisa mungkin nggak posting sesuatu yang bisa bikin mereka malu.

    aturan di media sosial untuk anak, media sosial untuk anak, anak dan media sosial

    3. Mengajarkan Cinta tentang Privacy Setting.

    Kapan hari saya baca di status FBnya mbak Chichi Utami kalau ABG sekarang lagi hobi tukeran password akun medsos dengan teman segengnya. Nah, bayangkan bahayanya kalau si teman ternyata nggak amanah misalnya, trus posting atau kirim pesan yang kurang baik atas nama si pemilik akun. Duh, saya kok jadi parnoan gini ya. Tapi nggak apa-apa, jadi pelajaran juga buat saya untuk selalu mengamankan password, setting postingan hanya untuk teman dan keluarga demi keamanan bersama. Better safe than sorry, right?

    4. Jadi Contoh

    Children see, children do. Kalau kita nggak bisa ngasih contoh bermedia sosial yang santun, gimana anak mau niru. Saya suka tuh ngintipin akun IGnya anak-anak artis seperti anaknya Ersamayori, Mona Ratuliu dan yang lagi ngetop sekarang Nauranya Nola Be3. Nah, ada aja lho komentator anak-anak yang suka nanya, “Eh, kamu sekolahnya di (sekolah Islam) tapi kok bajunya kaya gitu,” “Ih, gayanya nggak banget deh,” atau apalah komen-komen kepo nggak penting. Jadi ngebayangin jangan-jangan bapak ibunya juga gitu ya kalau di dunia nyata atau maya. Kepoan trus suka ngejudge pilihan orang yang berbeda. Aduh, amit-amit deh. Jangan lah yaaa.

    Pengennya saya Cinta dan Keenan nanti bisa menghormati apa saja postingan temennya di dunia maya (kecuali pornografi, harus diblock tanpa ampun), nggak perlu ikut-ikutan posting sesuatu yang lagi tren kalau nggak sesuai dengan norma keluarga dan masyarakat, nggak share sesuatu yang belum bisa dipastikan keakuratannya. Jadi ya sekarang saya pun harus belajar bermedia sosial seperti itu. Berat? Iya. Seperti yang ditulis seseblogger tentang FoMO, pasti ada ketakutan untuk ketinggalan tren di media sosial. Takut dianggap nggak gaul. Tapi ya sudahlah, nggak semua yang lagi hits itu keren kok. Pinter-pinternya milih aja.

    Ribet ya sepertinya. Mau ngasih anak main media sosial aja banyak PRnya. Dan jujur saya yakin sebenarnya dunia media sosial nggak sekejam itu. Banyak kok orang dan anak-anak santun yang pinter berinteraksi di dunia maya. Seperti di akun anak-anak artis itu. Banyak abege yang ngingetin teman-temannya yang ngasih komen negatif dengan cara yang baik.

    Nah, itu jadi salah satu parenting goals saya di era digital ini. Menghasilkan anak melek teknologi digital yang tetap smart dan santun di dunia nyata dan maya. Repot banyak ya gapapa, memang resiko jadi orangtua. Semoga sih bisa. Aamiin.