Teaching Men Not To Rape

Selama ini…

Kita ajarin anak perempuan pakai pakaian yang sopan, tapi kita anggap lucu anak laki-laki yang ngintip celana dalam teman perempuannya pakai kaca. “Namanya juga anak-anak,” kita bilang.

Kita suruh anak perempuan menundukkan pandangan, tapi kita biarkan anak lelaki kita dan temen-temennya nyuit-nyuitin kawan perempuannya. “Ah, pinter. Udah tahu aja cewek cantik,” gitu kita banggakan ke orang-orang.

Kita ajarin anak perempuan kita bela diri, tapi nggak kita ajarin anak lelaki kita untuk menjauhkan tangannya dari tubuh perempuan. “Cuma becanda. Lucu-lucuan aja kok. Nggak usah dimasukin hati,” bela kita saat si buyung menyolek bagian pribadi saudara perempuannya.

Kita suruh anak-anak perempuan baca buku-buku bermuatan positif, tapi kita tidak menjauhkan anak-anak lelaki dari majalah-majalah pria dewasa atau situs-situs porno.

Padahal dari situlah para anak lelaki belajar untuk tidak menghargai perempuan. Dari hal yang nampaknya remeh. Dari dini sekali.

Yuk ah, lets start teaching men not to rape. Mulai dari mengajarkan anak-anak lelaki kesayangan kita ini cara menghargai perempuan dan dirinya sendiri. Ingat, real men don’t rape.

*tutup twitter*
*masukin kepala ke kulkas*

Makasih bun An untuk status FBnya yang inspiratif malam ini.