Ngerumpi. Tapi Pakai Hati

Semalam mendadak terbangun karena mimpi buruk, saat melihat jam ternyata baru pukul 00.47 WIB, masih 3 jam lagi menuju waktu sahur. Sambil mencoba untuk tidur lagi seperti biasa buka-buka si Odette, cek timeline twitter, buka facebook, browsing sana sini. Tapi mata masih tetap nggak mau tertutup, melek dan terang benderang. Sementara si bocah di sebelah tertidur dengan pulasnya. Nonton TV ada 2 film barat yang saya tonton sambil pindah-pindah channel maklum nggak punya tv kabel. Lalu membuka bookmarks mobile browser dan menemukan link ke rumah ini.

Saya lupa kapan terakhir membaca satu persatu artikel di sana, memberi rating dan menuliskan beberapa kata di kolom komentar. Terakhir menulis di Ngerumpi sebulan yang lalu, dalam rangka Pekan Menyusui Sedunia. Itupun karena tergelitik membaca komen seorang warga di postingan uni Sabai si empunya blog About Life On and Off Screen. Setelah menulis, balas-balas komen yang masuk, kembali menghilang dari peredaran warga Ngerumpi. Pernah suatu kali membuka dan membaca beberapa artikel tapi kemudian lewat begitu saja. Sampai tadi malam, insomnia membuat saya “pulang” ke rumah itu. Tempat pelarian saya sejak hampir setahun yang lalu, menuliskan luka-luka hati saya, menguraikan benang kusut di kepala.

Ngerumpi

Terpaku membaca cerpennya Elia Bintang membuat saya menelusuri artikel-artikel yang ada di headline, senyum senyum sendiri baca kisah staf yang mau nraktir makan bosnya karena si bos nggak punya uang untuk bayar THR. Manggut manggut baca definisi prosa sampai terharu baca kisah cinta salah satu anak ngerumpi yang ditulis dengan manis oleh satu dari tiga moderatornya. Siang ini pun kembali menitikkan air mata haru karena postingan seorang ibu di hari ultah anaknya dan kerinduan seseorang kepada Bundanya.

kopdar

Ya, di tempat ini memang nggak sembarang ngerumpi. Semua ditulis pakai hati, berkomentar dan merusuh pun pakai hati. Hangat walau kadang panas. Kisah-kisah indah yang inspiratif, cerita yang menggoda dan menggemaskan, tulisan lucu semua ada di situs ini. Rumah maya kedua saya.  Bahkan keakrabannya pun tidak hanya terjalin di dunia maya, saat kopdar mini yang cuma dihadiri beberapa orang di mana saya nekat aja datang pun terasa hangat. Padahal yang hadir di sana adalah para dedengkot alias sesepuhnya Ngerumpi sementara saya cuma member biasa yang datang dan pergi sesuka hati. Tapi toh tetap diterima dengan baik, sehangat sambutan para warga terhadap semua tulisan member.