Diam atau Lerai?

Cerita tentang anak yang dikasarin sama pengasuhnya sepertinya sudah sering sekali terdengar. Saya sendiri sudah beberapa kali lihat anak yang dicubit atau dipukul sama ART atau babysitternya. Dan kemarin kok ya pagi-pagi sudah dikasih kesempatan jadi saksi mata kejadian serupa di sekolah Cinta. Adik kelasnya Cinta diseret-seret, didorong sampai kena tiang trus didudukan dengan kasar sambil dibentak oleh amahnya (sebutan untuk asisten rumah tangga di Brunei) karena dia kabur dari kelas untuk ngejar ibunya yang sudah jalan ke parkiran mobil.

Meski ini bukan pertama kalinya berada dalam situasi seperti itu, tetap saja saya bingung harus ngapain. Mau negur takut si pengasuh malah makin marah (ke anak dan ke kita) tapi diam saja pun kasihan sama anaknya. Biasanya sih saya akhirnya berusaha cuek sambil memerhatikan kalau makin kasar baru ikut campur seperti yang saya lakukan kemarin. Cuma kok hati kecil ini masih bertanya-tanya apa iya yang saya lakukan itu sudah benar?

Akhirnya saya minta pendapat ke teman-teman di facebook dan twitter mengenai apa yang sebaiknya dilakukan kalau menemui kejadian itu lagi dan begini tanggapan mereka,

Photobucket Pictures, Images and Photos

Ditegur, nggak usah berlebihan negurnya ntar dikira ikut campur. – Indah

Ditegur, “Kenapa?” gitu aja… Biar yang kasar nggak keterusan kasarnya dan nggak terlalu ikut campur. – Ina

Klo orangtuanya teman qta, baiknya ditegur n tanya. kalo pengasuh, selain ditegur kayaknya bilangin ke orang tuanya lebih bagus.. soalnya kasian anaknya, orang tuanya blom tentu tau ulah pengasuhnya.. – Lina

Laporkan ke komnas perlindungan anak… – Fais

Kalo pengasuhnya yg ngasarin, kyknya aku bakal ikut campur deh mba… tp pasti pengasuhnya g peduli jg ya. pasti bkl ngeloyor gitu kan. trus kita sakit ati.. hahahaha.. dibiarin aja lah slma ga mukul – Ratu

Pura-pura nggak liat dan belagak bego. Semoga si anak baik-baik aja – Yudith

Dibilangkan k gurunya aja.. Di skul nya anakku jg ada yg gitu. – Wenika

Kalo kenal ortunya, gimana kalo kasih tau ortunya aja, mbak? Dengan hati hati jg ofkors :3 – Mitra

Tanyain gurunya kontak ortunya mbak. Aduin. Biar ada tindakan preventif. Kasihan, udh dibayar koq gitu *pengen ngacak2 muka amah – Yayas

“Ya dibilangin to, ‘Sabar mbak, kasihan anaknya’ gitu.” – suami

Kalau kalian, tindakan apa yang akan dilakukan saat berada pada situasi seperti itu?

2 Replies to “Diam atau Lerai?”

  1. anak saya dikasarin pengasuh? misalkan gitu ya *soalnya ga punya pengasuh* 😀
    cuma satu kata : hajar ! 😐

    1. alfakurnia says:

      idem om 😀

Komentar ditutup.