Cooking Therapy

Belakangan ini moodnya “cooking, baking & show off” hahaha *teteup narsis*.

Dulu aku ngga suka masak, paling banter bikin pasta & nasi goreng, itupun once in a blue moon alias jaraaaaaaaaang sekali. Tapi sejak ga kerja lagi & sempat menemani suami di rumah sendiri selama 1 bulan, mau ga mau harus masak. Soalnya walaupun ada si embak tapi dianya ga bisa masak juga hehehe. Awalnya ya pake bumbu bumbu instant macam bamboe, indofood, dll tapi setelah beberapa kali bosen karena kadang rasanya ga pas di lidah selain macamnya terbatas. Akhirnya ya browsing cari resep melalui om google, belanja, bikin bumbu sendiri dan ternyata hasilnya lebih memuaskan hati (yang masak ya, kalo yang makan sih ga berani protes kali hihihi). Cuma ya karena masih amatir, masaknya bener-bener saklek resep karena takut ga jadi trus banyak trial and errornya.

Tapi ternyata aku sadar kalo masak tuh jadi terapi buat aku. Kalau orang bilang jangan masuk dapur pas hati lagi sedih atau marah, aku malah lebih seneng masak pas lagi gundah gulana ☺ Nggak tahu ya, senang aja nguprek-nguprek dapur, ngulek bumbu, mengolah bahan belum lagi H2C ini masakan jadi apa engga, enak apa engga. Apalagi kalo enak trus yang makan doyan jadi makin seneng banget.

Sekarang kembali ke rumah ortu udah ngga masak lagi, tapi kalo lagi bete banget ya bikin kue, bikin camilan, bikin makanannya Cinta. Memang ngga bikin 100% mood jadi bagus sih tapi setidaknya mengalihkan perhatian & konsentrasi ke hal lain daripada marah-marah, sedih, bete ngga jelas.

Jadi sekarang kalau lagi bad mood tapi udah ga bisa curhat, ga bisa nulis mending masak dah, ada hasilnya & perasaan jadi (sedikit) lebih ringan

Bekerja dari rumah bukan lagi mitos!

Buktikan bersama jaringan full fasilitas d’BC Network! http://www.dbc-network.com/index.php?id=mybeautysecret