Sudah Minta Maaf Lalu Apa?

Semalam, sambil makan soto Gebrak yang dibeli suami, kami berdua nonton tayangan berita di Metro TV. Di sebuah segmen muncul Cut Tary yang menangis terisak-isak. meminta maaf kepada jajaran kepolisian, pers, masyarakat sampai suaminya atas pemberitaan tentang video hubungan intimnya dengan artis lain. Sang suami pun memberikan penjelasan mengapa ia begitu setia mendampingi istrinya yang sudah dihujat entah ratusan atau ribuan orang. Setelah itu, giliran permohonan maaf Luna Maya atas pemberitaan yang mungkin merugikan masyarakat.

Menyaksikan berita itu, saya terenyuh sekaligus berharap ini adalah akhir dari pemberitaan yang bertubi-tubi mengenai kasus video hubungan intim antara Ariel dan Luna Maya juga Ariel dan Cut Tary. Jujur, saya jenuh setiap kali nonton tv lokal pasti ada tayangan tentang itu, baik di segmen berita maupun infotainment. Belum lagi bumbu-bumbu opini dari penulis naskah atau presenternya. Beruntung anak saya masih berusia 3 tahun dan lebih suka ngeberantakin kamar dengan mainan-mainannya daripada ngikut emaknya nonton tv. Sehingga ia belum tahu dan belum merasakan efek dari bombardir berita tersebut.

Saya tahu pertama kali tentang video itu dari twitter. Tak berniat mengunggahnya apalagi menonton. Bukan karena sok moralis atau sok suci, hanya saja saya merasa tidak. nyaman melihat orang lain melakukan hubungan intim. Sama halnya saya tidak ingin orang menyaksikan saya berhubungan dengan suami. Beberapa waktu kemudian ternyata video itu menjadi kepala berita di sejumlah surat kabar, infotainment, portal berita. Lantas sejumlah elemen masyarakat mengatasnamakan rakyat mulai menghujat, mengadili para artis yang ada dalam video. Bahkan beberapa kasus pemerkosaan diakui terpengaruh adanya video tersebut. Mereka bertiga menjadi terdakwa bahkan saat belum dinyatakan sebagai tersangka oleh kepolisian.
Tapi kini dua dari 3 artis tersebut sudah meminta maaf. Apalagi yang kita harapkan dari mereka? Mereka sudah dihukum secara moral dan kini pun telah resmi menjadi tersangka kasus video yang katanya porno itu. Mereka juga sudah kehilangan sumber mata pencaharian karena dicabutnya kontrak-kontrak. Bahkan orang-orang yang bekerja dengan mereka pun kehilangan sumber penghasilan akibat ditutupnya beberapa usaha mereka oleh sebuah ormas. Infotainment juga sudah mendulang rating sangat tinggi atas tayangan mengenai Ariel, Luna Maya dan Cut Tary. Apalagi yang diinginkan? Sudah waktunya media mengurangi porsi pemberitaannya dan mengalihkan ke yang lebih penting. I think we had enough 🙂

Jangan Asal Posting

Baca tulisannya MbakDos di blognya yang keren itu, membuat saya teringat pada percakapan dengan suami beberapa malam lalu. Waktu itu saya sedang kesal karena timeline Twitter penuh dengan RT-an twit seorang public figure yang sedang menerangkan suatu hal. Kalau sekedar RT, saya nggak masalah tapi kali ini dan tiap kali orang tersebut ngetwit mengenai suatu hal, pasti banyak sekali RT-an twit dia yang ditambah dengan caci maki. Sayangnya kebanyakan orang yang nge-RT itu nggak follow bapak itu.

Kebetulan saya follow beliau, jujur saya suka baca twit-twitnya tentang banyak hal. Ada pengetahuan baru yang saya dapatkan tiap beliau membahas sesuatu. Setuju atau tidak dengan pendapat beliau, itu lain soal. Karena saya mengikuti kicauannya, jelas saya tahu apa yang dia maksud. Sedangkan mereka-mereka yang tidak mengikuti beliau cuma sekedar meneruskan RT dari temannya, temannya lagi tanpa mau bersusah payah menengok timeline bapak itu. Sehingga pesan yang didapat hanya separuh dan yang separuh itu kadang bisa menyesatkan lalu muncul caci maki dan sumpah serapah di timeline saya.

Saya kesal bukan karena ngefans sama beliau sehingga nggak terima beliau dicacimaki gitu. Asli enggak! Saya kesal karena para pekicau itu hanya mau membaca apa yang mereka mau baca. Sama seperti kesal karena memperoleh broadcast message atau email atau sms berantai, dimana si pengirim tidak mau sedikit berupaya konfirmasi kebenaran, yang belakangan ternyata salah. Kalau tidak merugikan pihak lain sih mungkin nggak papa, anggap saja iseng tapi jika lantas ada yang merasa tersakiti lalu menuntut kita atas pesan-pesan itu bagaimana?

Seruan Pikir Sebelum Publish dari MbakDos ini merupakan pengingat bagi saya juga untuk berhati-hati dalam menuliskan sesuatu di tempat yang bisa diakses umum, termasuk disini, Facebook, Twitter, Plurk dan jaringan sosial lainnya.

Ketika Suap Diajarkan

Postingan ini adalah salin tempel alias copy paste dari blog saya di Multiply dulu. Kejadiannya hampir 1 tahun yang lalu tapi masih membekas di hati dan ingatan saya.

*****

Mei 2009

Pagi ini saya antar adik ke kecamatan untuk foto KTP, walaupun judulnya cuma menemani tapi karena pengalaman foto KTP sendiri beberapa waktu yang lalu yang amat sangat ribet membuat saya menyiapkan mental dan mengingatkan adik untuk tetap tenang dan sabar kalau ada hal-hal diluar perkiraan.

Setelah menyerahkan berkas dan mendapatkan nomor antrian foto, duduklah kami di tempat yang sudah disediakan. Sekitar 15 menit kami menunggu nggak ada 1 pun nomor antrian yang dipanggil. Karena penasaran adik saya masuk ke ruang foto dan menanyakan no berapa yang sedang diproses, ternyata baru nomor 2 sedangkan dia dapat nomor 7. Okay menunggu lagi dengan sabar lah kami.
Tiba-tiba datanglah seorang bapak bertubuh tinggi, berambut keriting, berkumis tebal & berbaju safari biru keabu-abuan bersama 2 orang perempuan muda, langsung masuk ke ruang foto. Entah apa yang dibicarakan di dalam lalu keluarlah petugas dan bapak berbaju safari itu dan menuju ke loket berbicara dengan anak magang yang bertugas melayani warga yang punya keperluan di kecamatan. Berhubung tempat duduk saya hanya berjarak beberapa langkah dari loket jadi pembicaraan mereka terdengar cukup jelas. Intinya kedua perempuan itu belum melengkapi dokumen untuk persyaratan foto KTP lalu bapak bersafari dan oknum petugas menyuruh anak magang untuk mengisikan dokumen-dokumen itu. Dilihat dari raut wajahnya sepertinya anak magang itu kebingungan dan ragu-ragu. Lantas bapak bersafari bilang, “Wis tah garapen ae, arep entuk duwik ga?” (Sudahlah, kerjakan aja, mau dapat uang nggak?) Sementara si anak magang masih bingung, mereka kembali keruang foto dan 5 menit kemudian keluar dengan membawa KTP yang sudah jadi di tangan.

Ffffiiiuuuhhh, sebenarnya hal itu sudah merupakan hal yang biasa ya di lingkungan birokrasi pemerintahan kita. Tapi yang bikin saya miris adalah bagaimana bapak-bapak itu mengajarkan anak muda untuk mendapatkan uang secara “cepat”. Saya nggak tahu perasaan anak magang itu. Kalau saya sih mungkin ada pertentangan batin antara melaksanakan perintah dan takut. Awalnya begitu tapi lama-lama kalau sudah terbiasa dengan keadaan, bisa-bisa “perang batin” itu nggak ada lagi. Malah menjadi satu lagi calon oknum pegawai pemerintahan yang “money oriented“.

Gimana bisa negara kita benar-benar bebas dari KKN dan uang suap kalau begini caranya.
Memang sih itu cuma 1 kejadian sementara yang benar-benar mengurus KTP melalui jalur dan prosedur yang benar juga banyak sekali. Yah, semoga tidak ada lagi generasi tua yang mengajarkan hal seperti itu ke jiwa-jiwa muda yang masih idealis, calon pegawai pemerintahan yang bersih dan benar-benar melakukan pengabdian pada masyarakat.

I’ve Been

I’ve been face it, hide, run away from it.
I’ve been deny it and pretend everything is okay.
But it’s not.
It keeps coming back.
Reminds me with all the pain and the sorrow.
And I’m tired.
I almost forget how to smile, how to laugh, how to be happy.
It’s time to move on, isn’t it?
For MY own sake, MY happiness.
But leaving you would be the hardest thing to do.