Weaning With Love

Weaning with love.  Istilah itu pasti familiar bagi kita para ibu menyusui ya, terutama yang berencana menyapih bayinya seperti saya.

Sebenarnya apa sih weaning with love? Menurut konselor laktasi, Mia Deazy Mayangsariweaning with love adalah cara menyelesaikan atau menutup kegiatan menyusui dengan kasih sayang dan cinta. Dimana proses menyapih ini dilakukan tanpa paksaan dan tanpa memanipulasi seperti menggunakan pahit-pahitan.

Hmmm, waktu berusaha menyapih Cinta dulu saya sempat tuh pakai mengoleskan parutan kunyit ke payudara. Rasanya sampai sekarang masih terbayang ekspresi traumanya Cinta melihat payudara mamanya yang berwarna kuning saat dia minta nenen karena mengantuk. Seketika itu juga dia langsung menangis histeris sampai si mbak pengasuh turun tangan dan menggendong Cinta sampai tertidur.

Gara-gara itu ketika ditawarin nenen lagi, Cinta sempat menolak sambil bilang, “Mimik mama sakit kan.” Meski kemudian dia mau kembali menyusu sampai akhirnya berhenti sendiri beberapa bulan kemudian, perasaan bersalah itu masih tersimpan sampai sekarang. Sehingga saya bertekad untuk menyapih Keenan secara perlahan tanpa menggunakan hal-hal seperti itu lagi.

Memang jadi lebih lama sih, nggak bisa sehari jadi. Tapi kan menyapih memang butuh waktu, nggak bisa instan. Prosesnya sendiri bisa dimulai sejak bayi diperkenalkan dengan makanan padat sebagai pendamping ASI.

Biasanya setelah anak mulai makan, secara perlahan frekuensi menyusui akan berkurang sedikit demi sedikit. Nah, di usia 1 tahun, anak bisa mulai disounding dan diberi afirmasi positif sebagai ‘anak besar’.

Ketika anak sudah lebih besar dan mulai menunjukkan tanda-tanda siap disapih seperti mengurangi frekuensi menyusu dan bisa tidur sepanjang malam, berarti ibu dan anak sudah mulai bisa bersiap untuk menyapih dan disapih dengan cinta. Tapi jangan sampai keliru dengan nursing strike ya.

Proses weaning ini juga memerlukan keterlibatan ayah lho. Seluruh keluarga harus sepakat untuk tetap meneruskan atau menghentikan pemberian ASI di usia 2 tahun. Kesepakatan ini secara emosional akan sangat membantu ibu ketika ada pihak lain yang mempertanyakan ketika anaknya belum juga disapih meski sudah berusia 2 tahun. Biasanya ada tuntutan dari pihak keluarga seperti kakek dan nenek untuk menyapih anak ketika ia tepat berusia 2 tahun. Ini memang kendala yang sering dihadapi oleh ibu menyusui.

Padahal banyak sekali manfaat yang didapat oleh anak yang disusui sampai lebih dari 2 tahun. Beberapa penelitian membuktikan bahwa ASI adalah cairan hidup yang mengandung sel darah putih, zat kekebalan, enzim, hormon dan protein yang cocok untuk bayi sampai ia berhenti menyusu. Menurut Mia, ASI pada tahun kedua justru mengandung lebih banyak antibodi yang sangat berguna bagi anak karena pada usia itu anak sudah mulai bergaul dengan banyak orang dan bereksplorasi di berbagai tempat.

Berdasarkan penelitian terhadap 250 batita di Kenya bagian barat, ASI dapat memenuhi 32% dari total asupan energi yang dibutuhkan oleh anak. Studi yang dilakukan di Bangladesh juga membuktikan bahwa ASI pada tahun kedua dan ketiga menjadi sumber vitamin A yang sangat penting bagi anak. Selain itu menyusui pada tahun kedua dan ketiga juga bermanfaat bagi kecerdasan anak, perkembangan sosial dan kesehatan mentalnya.1

Jangan khawatir anak yang disusui lebih dari 2 tahun akan menjadi manja dan tergantung pada ibunya. Justru sebaliknya, kok. Menurut Elizabeth N. Baldwin, Esq. dalam “Extended Breastfeeding and the Law,

Breastfeeding is a warm and loving way to meet the needs of toddlers and young children. It not only perks them up and energizes them; it also soothes the frustrations, bumps and bruises, and daily stresses of early childhood. In addition, nursing past infancy helps little ones make a gradual transition to childhood.

Intinya sih, menurut teori psikososial, perilaku bayi pada usia 0-2 tahun didorong oleh rasa percaya dan tidak percaya anak terhadap lingkungan sekitarnya. Dan menyusui adalah salah satu cara yang dapat dilakukan orangtua untuk memberikan rasa aman dan nyaman yang dibutuhkan anak dalam membentuk kepercayaan tersebut. Anak yang memiliki rasa percaya bahwa dunia sosialnya adalah tempat yang aman dan orang-orang yang ia temui dapat dipercaya dan saling menyayangi akan lebih mudah beradaptasi pada lingkungan baru dan lebih mandiri.

Jadi nggak perlu buru-buru menyapih anak apalagi dengan cara paksa. Hal ini justru akan membuat anak menjadi rewel berhari-hari seperti yang dialami Keenan, payudara ibu bengkak dan secara psikologis dapat membuat anak merasa ditolak oleh ibunya.

Kalau masih ada keluarga yang meminta ibu untuk menyapih bayinya hanya karena sudah berusia 2 tahun, ayah bisa maju untuk memberikan penjelasan. Yah, secara ibu kan biasanya lebih emosional apalagi soal menyusui. Sedangkan ayah diharapkan bisa lebih tenang dan logis saat memberikan pengertian tentang manfaat extended breastfeeding ini.

Ayah juga dapat membantu ibu saat kesepakatan untuk menghentikan proses menyusu ini sudah tercapai. Misalnya dengan mengencourage anak bahwa dia sudah besar, sudah waktunya minum menggunakan gelas. Atau ketika anak terbangun tengah malam untuk nenen, ayah bisa menggendong atau menidurkannya lagi. Memang proses weaning with love ini panjang dan melelahkan ya sepertinya, tapi percaya deh worth to fight kok. Yuk, berusaha sama-sama! Semangat!

  1. Referensi: Artikel Breastfeeding Past Infancy: Fact Sheet By Kelly Bonyata, BS, IBCLC – http://kellymom.com/ages/older-infant/ebf-benefits/ []
Okt 17, 2015
Previous Post Next Post

Yuk baca ini juga