Browsing Tag:

kids activities

  • DIY, craft, dinosaurus, piring kertas, kegiatan anak
    Kids Activities

    Dinosaurus Dari Piring Kertas

    Kalau lagi benar-benar nganggur dan sudah pening ngeliat keramaian di Facebook, Path atau Twitter, saya paling suka menenangkan isi kepala dengan buka-buka Pinterest. Sekaligus cari ide untuk bikin prakarya bersama anak-anak. Di Pinterest itu ya, hampir semua ide kerajinan tangan ada. Mulai dari yang gampang sampai yang ngebayanginnya aja udah capek duluan. Jadi, buat mama-mama yang suka bikin prakarya dan sudah mulai mati gaya dengan aneka foto DIY di Facebook dan Instagram, main-main deh ke Pinterest. Pasti seneng.

    Gara-gara Pinterest juga tuh, saya sempat mengoleksi aneka kardus bekas, boks bekas, botol plastik dan semacamnya untuk didaur ulang menjadi mainan anak-anak. Yang akhirnya setelah berbulan-bulan numpuk bikin sampah di dapur, dibuang juga.

    Sejak itu saya bertekad untuk cari prakarya yang gampang-gampang aja. Lebih cocok untuk mama pemalas seperti saya. Dan salah satu yang saya dapat ya si dinosaurus dari piring kertas ini dari web Learnwithplayathome.com. Asli deh, level bikinnya super mudah. Bahannya juga nggak banyak. Dan karena melibatkan cat, anak-anak pasti senang bikinnya.

    Ya, setidaknya untuk Cinta sih. Lumayan bisa bikin dia duduk tenang mewarna dan menghias si dinosaurus serta melupakan tv dan youtube. Sedangkan Keenan justru lebih suka bermain dengan botol-botol cat. Dia memang kurang suka aktivitas mewarnai, baik dengan krayon, pensil warna maupun cat. Tapi, setelah jadi, Keenan yang paling semangat mainin para dinosaurus ini. Saking semangatnya, sampai baru beberapa hari, kepala si dino pun putus hihihi.

    Untuk bikin prakarya ini, kita perlu:

    1. Template dinosaurus yang bisa didownload di web TheCraftTrain
    2. Piring kertas
    3. Kertas warna yang tebal untuk mencetak template dinosaurus yang sudah kita download
    4. Gunting dan pelubang kertas
    5. Lem dan stapler
    6. Cat, kuas, spon, googley eyes, glitter dan sebagainya untuk menghias dinosaurus

    Cara Membuatnya:

    Potong piring kertas menjadi dua bagian dan biarkan anak-anak menghias sebebas mungkin.

    Kami pakai cat poster tapi bisa juga kok dihias dengan krayon, pensil warna atau stiker kalau nggak mau terlalu kotor.

    Supaya cocok dengan anggota tubuh dinosaurus yang akan kita potong belakangan, hiaslah bagian belakang piring kertas. Tapi, untuk Pterodactyl sebaiknya kita hias bagian depan piring kertas.

    Setelah selesai diwarnai, biarkan kering selama 1-2 jam. Sementara itu kita bisa memotong anggota tubuh dinosaurus dari template yang sudah dicetak sebelumnya.

    Kemudian tempelkan anggota tubuh dinosaurus ke piring kertas yang sudah dihias.

    Berdasarkan pengalaman, akan lebih kuat kalau anggota tubuh dino distapler saja dengan ke piring kertasnya. Dan supaya lebih kokoh, setelah anggota tubuh ditempelkan, lapisi lagi dengan piring kertas. Jadi urutannya adalah: piring kertas yang sudah dihias, anggota tubuh, piring kertas.

    Terakhir, beri mata dengan googley eyes atau gambar mata dengan spidol sesuai kreativitas anak-anak.

    Dinosaurus dari piring kertas siap dimainkan.

  • bola nasi keju, nasi, keju, masak dengan anak, cooking with children, resep, camilan anak
    Kids Activities, Recipe

    Bola Bola Nasi Keju

    Halo…

    Kembali lagi dalam seri Cooking with Cinta. Kali ini kami mau bikin camilan berbahan nasi dan keju. Kenapa memilih itu? Karena anak-anak suka banget yang namanya keju. Kadang kalau lagi nggak doyan makan, dikasih nasi yang ditaburi keju parut aja udah deh lahap makannya.

    bola nasi keju, bekal sekolah, camilan anak, masak bersama anak, resep

    Biar nggak bosan ngemilin nasi dan keju dalam bentuk yang itu-itu lagi, saya coba ajak Cinta membuat bola-bola nasi keju. Caranya gampang sekali. Bahannya pun mudah dan takarannya bisa disesuaikan dengan selera keluarga. Anak-anak pasti bisa deh bikin sendiri. Paling cuma perlu bantuan orangtua untuk menggorengnya. Dan rasanya juga enak. Yah, semua yang pakai keju pasti enak ya hehehe. Yang jelas sih, rasanya yang ngeju tapi nggak terlalu bikin eneg membuat anak-anak suka banget ngemil ini sambil nonton tv di jam-jam nanggung antara setelah makan siang dan sebelum makan malam.

    Oya, bola-bola nasi keju ini juga bisa lho, untuk variasi bekal sekolah anak-anak. Supaya nggak repot bikinnya, siapkan aja pada malam hari. Setelah dilapisi tepung roti, bola nasi keju dapat disimpan dalam freezer selama 1 minggu. Jadi pada pagi hari tinggal dikeluarkan dari kulkas dan digoreng. Praktis kan.

    Yuk, biar nggak lama-lama langsung aja tonton tutorialnya dan contek resepnya di bawah ini.

    BOLA-BOLA NASI KEJU ALA CINTA

    Bahan:

    Nasi putih secukupnya
    Keju parut secukupnya
    1 butir telur, kocok lepas
    Tepung roti secukupnya
    Keju mozarella secukupnya (optional)
    Minyak untuk menggoreng

    Cara Membuat:

    1. Campur nasi putih dengan keju sampai rata.
    2. Letakkan 1 sendok makan nasi di telapak tangan, lalu isi dengan keju mozarella. Kemudian bentuk bola dengan keju mozarella di tengahnya. Lakukan sampai nasi habis.
    3. Lapisi bola dengan telur dan gulingkan dalam tepung roti.
    4. Goreng dalam minyak banyak yang sudah hangat sampai bola-bola nasi berwarna kekuningan.
    5. Bola-bola nasi keju siap disantap hangat-hangat.

    Catatan:

    • Kami menggunakan keju mozarella supaya ada efek keju leleh di dalamnya. Tanpa itu pun sudah enak.
    • Supaya lebih sehat, bisa juga ditambahkan wortel parut yang sudah direbus ketika mencampur nasi dan keju.
    • Tambahkan sedikit mixed herbs atau bumbu seperti oregano, basil, merica agar lebih beraroma. Saya nggak pakai karena tepung roti yang saya gunakan sudah mengandung garam, bawang putih dan bumbu-bumbu lain.

    Selamat mencoba.

  • Daily Stories, Parenting

    Belajar Bisa Di Mana Saja

    Ini sebenarnya very late post, kisah tentang liburan Desember kemarin waktu kami mudik sebulan ke Indonesia.

    Ceritanya, saya minta tolong mama saya untuk mencarikan tempat kursus yang punya program liburan untuk mengisi waktunya Cinta. Ya, daripada di rumah cuma nonton tv dan youtube kan lebih baik kalau bisa les gambar kek, pesantren kilat kah, les bikin robot, les renang atau kegiatan apalah yang bermanfaat gitu. Mumpung banyak waktu luang dan ada yang bisa antar jemput.

    Sayangnya, dari dua lembaga bimbingan belajar ternama yang didatangi mama, nggak ada yang menawarkan short course. Yang satu, sebut saja Kumon, bilangnya kegiatan mereka adalah aktivitas jangka panjang yang nggak bisa dipelajari cuma dengan tiga empat kali pertemuan. Ya, masuk akal sih, model-model gitu memang harus kontinyu kalau mau mendapatkan hasil yang baik.

    Sedangkan lembaga kursus yang satu lagi, yang bergerak di bidang seni, nggak secara langsung bilang bisa atau enggak. Dia cuma menanyakan nomer telepon dan berjanji akan mengabari kami lagi. Padahal saat ditelpon mama saya, dia bilangnya bisa, tapi waktu saya datang untuk daftar dan Cinta dites lalu saya bilang lagi bahwa saya hanya perlu program singkat untuk mengisi liburan, lagi-lagi cuma janji bakal ngabarin. Yang sampai saya kembali ke sini nggak pernah saya dengar kabarnya lagi.

    Sebenarnya to be fair, mbak resepsionisnya sudah menawarkan supaya saya daftar penuh aja karena tempat kursus ini cabangnya ada di berbagai negara, termasuk Brunei, jadi saya nanti bisa meneruskan ke cabang di sini setelah liburan usai. Tapi saya nggak mengiyakan karena belum tahu sistemnya yang di Brunei seperti apa. Kan rugi saya nanti kalau harus bayar biaya pendaftaran yang lumayan mahal itu dua kali hihihi #emakpelit.

    Akhirnya setelah sempat mati gaya selama beberapa waktu, saudara saya menawarkan Cinta untuk ikut les mewarnai di tempat les yang diikuti oleh anaknya. “Cuma seminggu sekali, Mbak. Murah lagi. Tinggal beli krayon sama meja gambarnya aja.”

    Berhubung anaknya mau, ya udah saya ikutin deh les mewarna di sana. Sesuai dengan saran saudara saya itu, sebelum ke tempat les mampir dulu ke toko Pelangi cari krayon Titi 48 warna dan meja gambar. Trus jemput ponakan untuk sama-sama ke tempat lesnya.

    Sesampainya di sana, ibu pengurus sanggar langsung menyambut dengan ramah, dan mempersilakan anak-anak masuk ke ruangan tempat mereka belajar. Cinta sempat kaget liat tempatnya, sambil bisik-bisik dia bilang, “I thought the place would be nicer.” Mungkin dia ngebandingin sama tempat les satunya itu. Tapi, saat pulang les, Cinta sudah nggak lagi mempermasalahkan soal tempat. Dia dengan semangat menunjukkan hasil lesnya dan mencoba bikin PRnya di rumah.

    Menurut saya yang orang awam soal seni ini, teknik mewarna yang diajarin oke juga. Selain gradasi warna, anak-anak juga belajar menentukan tentang bayangan, bagian yang harus ditebal tipiskan sampai cara mencampur warna supaya nampak natural. Gambar yang harus diwarna pun bertahap dari yang sederhana sampai rumit. Sayang sih, buku mewarnanya Cinta nggak kebawa ke Brunei jadi saya nggak punya foto hasil mewarnanya.

    sanggar lukis anak devina sidoarjo, sidoarjo, sanggar lukis anak, les menggambar, kursus mewarna

    Cinta dan Levina di Sanggar Devina Cab. Lemah Putro, Sidoarjo. Look at their happy faces.

    Setelah saya tanya-tanya, meski sederhana, ternyata tempat les itu lumayan terkenal sekabupaten Sidoarjo, cabangnya banyak. Namanya Sanggar Lukis Anak Devina. Cabang tempat Cinta dan Yasmine belajar beralamat di Lemah Putro Kelurahan no 6-8 Sidoarjo, dengan pembina Pak Rahman dan Bu Novi.

    Biaya kursusnya cukup terjangkau kok. Untuk tingkat dasar hanya perlu membayar biaya pendaftaran sebesar Rp 50.000, uang kaos Rp 65.000 dan bulanan Rp 50.000. Karena Cinta cuma ikut program liburan, bu Novinya bilang nggak perlu bayar uang pendaftaran dan beli kaos. Jadi saya hanya perlu membayar Rp 50.000 untuk 4 kali pertemuan dalam sebulan. Sudah dapat 1 jilid buku mewarna lagi. Kalau perlu tambahan buku mewarna tinggal bayar Rp 5.000 per buku. Murah banget kaaaan. Bahagianya emak irit ini.

    Baca juga Berlomba Saat Libur Sekolah

    Dari Sanggar Lukis Devina ini juga Cinta bisa ikut lomba mewarnai New Era Desember yang lalu. Dan rupanya mereka juga sering mengadakan acara lomba seperti itu. Sayang sih, Cinta cuma sempat belajar 2 kali pertemuan. Tapi tetap ada ilmu yang dia dapat dan bisa terapkan sampai sekarang. Malahan yang dulunya dia nggak suka mewarnai sekarang jadi lebih telaten main gradasi warna.

    Baca juga Cinta dan Children’s Enikki Festa.

    Jadi ya pengalaman buat saya, yang namanya belajar itu bisa dari mana saja, dari siapa saja. Mungkin yang mahal dan bergengsi itu bagus tapi yang sederhana pun seringkali tidak kalah kualitasnya. Yang penting semangat belajarnya aja yang dijaga. Bener nggak?

    Hmmm, insya Allah Juni nanti mau mudik lagi. Pengen bawa Cinta belajar di Sanggar Lukis Devina lagi ah, trus belajar apa lagi ya? Ada masukan ide, mungkin?

  • mitsubishi asian children's enikki festa, brunei, kompetisi, lomba menggambar, lomba mewarnai
    Daily Stories, Life in Brunei

    Cinta dan Children’s Enikki Festa

    Waktu Cinta masih duduk di kelas 2, saya suka gemas dengan kebiasaannya menyobek buku tulisnya untuk menggambar. Ternyata, kegemasan yang sama juga dirasakan oleh wali kelasnya. Beberapa kali beliau dengan nada setengah putus asa bercerita bahwa Cinta suka sekali menghabiskan waktunya di kelas untuk menggambar dibandingkan mendengarkan guru-gurunya menerangkan pelajaran. Saya pun mencoba untuk bersepakat dengan Cinta akan hal ini dengan memberikannya buku tulis khusus yang bisa dipakainya untuk menggambar dengan syarat hanyaboleh melakukannya saat jam istirahat.

    Mitsubishi Asian Children's Enikki Festa, sekolah, kompetisi, lomba menggambar, lomba mewarnai

    Selama beberapa waktu kesepakatan ini berjalan dengan baik. Saya tidak lagi menemukan buku-buku latihan atau PR yang tiba-tiba menjadi tipis karena sering disobek tengahnya untuk menggambar.

    Namun, wali kelasnya berpikiran lain. Beliau merasa Cinta masih terlalu sering menggambar dan ditambah lagi dengan kebiasaannya melamun saat bosan. Cikgu menganggap kedua hal itu mengganggu konsentrasi Cinta di kelas, lantas meminta saya untuk tidak lagi membawakan Cinta buku untuk menggambar.

    Dengan terpaksa, saya kembali mengingatkan Cinta untuk hanya menggambar saat jam istirahat atau sedang nggak ada pelajaran. Hanya saja, kali ini saya memberi ultimatum, kalau sampai Cikgu mengeluh lagi tentang kebiasaannya itu, buku gambarnya akan saya sita. Dia pun setuju.

    Ternyata, hobi menggambarnya Cinta ini, meski sering mengganggu konsentrasinya di kelas, membuatnya selalu mendapat nilai bagus pada mata pelajaran Art. Cikgu wali kelas sendiri mengakui bahwa di antara teman-teman sekelasnya, setiap ujian Art, Cinta selalu termasuk yang paling rapi dan cepat selesai. Karena inilah di bulan Oktober tahun lalu, Cinta ditunjuk untuk mewakili kelasnya dalam “Mitsubishi Asian Children’s Enikki Festa 2015/2016” bersama  seorang teman sekelasnya. Dari 2 orang ini dan beberapa lainnya dari masing-masing kelas, dipilih lagi menjadi 9 orang yang gambarnya dikirim ke festival tersebut mewakili sekolah ke tingkat nasional. Dan Cinta termasuk di antara 9 orang tersebut.

    Tentang Mitsubishi Asian Children’s Enikki Festa

    The Mitsubishi Public Affairs Committee, the Asian Federation of UNESCO Clubs and Associations, and the National Federation of UNESCO Associations in Japan have sponsored this Mitsubishi Asian Children’s Enikki Festa since 1990.

    This Festa started up “Mitsubishi Impression-Gallery- Festival of Asian Children’s Art” in order for cultural exchange and support for literacy education by means of Enikki (illustrated diaries) and change its name in 2006.

    The Festa so far has collected 635,511 works from 24 Asian nations and regions. The exhibition of represented works have taken place all over Japan as well as overseas, and those represented works have been incorporated into textbooks for local schools in order for participating nations + regions to promote literacy education.

    source: enniki.mitsubishi.or.jp

    Sebenarnya, tema festival menggambar ini bukan keahliannya Cinta. Sesuai dengan namanya, Enikki yang dalam bahasa Jepang berarti illustrated diaries, kompetisi kali ini meminta anak-anak menggambar hal-hal berkesan bersama keluarga. Antara lain, pengalaman berlibur, aktivitas yang menyenangkan, dan lain-lain. Ya seperti menulis buku harian lah, hanya saja dalam bentuk gambar.

    Cinta sendiri menggambar pengalamannya berlibur bersama keluarga. Mulai dari naik pesawat di mana dia menggambar pesawat dan kami bertiga (saya, Cinta dan Keenan); naik kuda di Taman Safari; naik perahu di Kampong Ayer; dan dua gambar lainnya yang nggak sempat saya lihat karena diselesaikan di sekolah bersama gurunya.

    Selain gambar, mereka juga diminta untuk mewarnai sebaik mungkin dan menulis cerita tentang gambar tersebut. Nah, Cinta kurang suka tuh mewarnai. Tapi dia tetap semangat dan berusaha. Bahkan ketika diminta untuk datang ke sekolah di hari libur untuk menggambar dipandu oleh guru-guru Art pun dia dengan senang hati menyiapkan sendiri keperluannya.

    mitsubishi asian children's enikki festa 2015/2016, kompetisi, sekolah, Brunei, menggambar, mewarnai, aktivitas anak

    Setelah sekian lama, akhirnya beberapa hari lalu pihak sekolah mengumumkan bahwa salah seorang murid mereka, yaitu Charlotte Lay Zhi How dari kelas 5 Lily berhasil mendapatkan Excellent Award dalam ajang yang disponsori oleh Mitsubishi Jepang tersebut. Cinta sendiri rupanya masih harus banyak belajar lagi, terutama soal mewarnai dan menulis cerita. Tapi dia sendiri merasa sudah cukup senang dan bangga bisa berpartisipasi dalam festival tersebut. Saya pun bangga karena Cinta mau keluar dari zona nyamannya, belajar berkompetisi dan memberikan usaha terbaiknya. Semoga tahun ini dapat kesempatan lagi, ya, Kak.

  • snow playdough, play dough, diy, children activities, essential oil, young living
    DIY, Kids Activities

    Yuk, Buat Snow Playdough Bersama Si Kecil

    “Snow playdough, hmmm apa sih itu? Jenis play dough yang seperti apalagi?” Begitu pikir saya saat membaca judul resepnya di salah satu web. Bikin play dough mungkin sudah biasa ya. Anak-anak juga sudah lumayan sering bikin play dough sendiri pakai berbagai resep yang beredar di internet, mulai dari yang cuma dicampur pakai air panas sampai yang dimasak. Buat cloud dough pun pernah juga. Jadi begitu lihat resep snow playdough ini, saya tertarik untuk mencoba. Apalagi resepnya gampang dan nggak pakai perwarna yang bisa bikin repot membersihkannya.

    snow playdough, playdough, kids activities, essential oil, young living

    Akhirnya hari Minggu kemarin, saya ajak Cinta untuk bikin adonan ini. Semangat banget dia, apalagi waktu tahu bahwa aktivitasnya mau divideokan, walaupun saya masih ragu untuk mengunggahnya ke youtube. Hehehe. Ternyata memang gampang banget membuat snow playdough ini. Sayangnya, resep yang saya dapatkan kurang jelas dan nggak ada fotonya. Jadi nggak tahu harusnya bentuk si snow playdough ini seperti apa, cuma dijelaskan seperti teksturnya salju. Nah, masalahnya satu-satunya salju yang pernah saya tahu adalah salju yang ada di Snow World BSD beberapa tahun lalu dan sepertinya kurang representatif untuk mengetahui tekstur salju sesuai petunjuk si resep.

    Setelah mencoba resep aslinya dan menemukan bahwa hasilnya terlalu lengket sehingga nggak bisa dibentuk, saya dan Cinta pun memutuskan untuk menambahkan tepung jagung sampai teksturnya mirip playdough. Hanya saja versi ini lebih lentur dan lembut.

    Oya, dalam resep asli menggunakan body lotion yang tanpa pewangi dan essential oil. Essential oil yang saya gunakan kali ini adalah Lemon dari Young Living yang berfungsi sebagai pewangi dan pembangkit mood sekaligus menenangkan anak-anak. Bisa juga menggunakan essential oil lain seperti peppermint, lavender atau apa saja yang ada di rumah. Tapi kalau nggak ada essential oil, juga bisa diskip kok. Atau diganti dengan body lotion yang harumnya disukai anak-anak.

    snow playdough, playdough, kids activities, essential oil, playdough quote, quote about playdough, quotes

    Setelah jadi, anak-anak senang banget mainnya, dari yang awalnya mau berbagi sampai rebutan adonan, dilanjutkan dengan tepung yang bertebaran di mana-mana dan berakhir dengan dibuangnya adonan yang mulai kering ke tempat sampah. Ih, kan sedih ya ngebuang body lotion. Tapi namapun udah nggak bisa dipakai main lagi ya buat apa juga disimpan. Yang penting sudah berani nyoba resep baru dan seseruan main bareng. Penasaran? Yuk, bikin juga. Dijamin gampang dan menyenangkan. Selamat mencoba!

    snow playdough, diy playdough, playdough, kids activity, essential oil, young living

    SNOW PLAY DOUGH

    Bahan:

    1 cangkir tepung jagung/tepung maizena
    3/4 cangkir body lotion tanpa pewangi
    3 tetes essential oil (optional)

    Cara Membuat:

    Campur semua bahan dalam mangkuk. Aduk rata sampai kalis dan bisa dibentuk.

    Catatan:
    Campur sedikit demi sedikit sampai mendapatkan tekstur yang diinginkan.

  • Kids Activities

    Berlomba Saat Libur Sekolah

     photo B312D6EB-4D93-4DDB-B16A-BFF7CC633C05_zpsjyqaepyi.jpg

    Kemarin, di hari ke-18 kami berlibur di Sidoarjo, kakak Cinta ikut kompetisi New Era Mencari Bintang edisi kota Sidoarjo yang diadakan oleh New Era. Banyak bidang yang dilombakan, mulai dari Matematika, Bahasa Inggris, Sains, Mewarnai (Ibu dan Anak) sampai Top Model dan Fashion. Tapi (awalnya) kakak cuma mau ikut lomba Bahasa Inggris dan Mewarnai.

    Sampai di Lippo Plaza, tempat lomba berlangsung, anak-anak pun mulai duduk manis di arena yang disediakan sambil menunggu lomba bahasa Inggris dimulai. Sementara Keenan ditemani papanya main di playground yang ada di dalam mall.

    Sejujurnya saya nggak berharap banyak, dengan Cinta mau membuka diri untuk ikut lomba semacam ini, saya sudah cukup senang. Meskipun agak bingung memilih kategori untuk lomba bahasa Inggrisnya. Ya gimana, di Brunei Cinta baru saja menyelesaikan kelas 2, sementara teman-teman seangkatannya di Indonesia sudah menjalani satu semester di kelas 3. Kalau diikutin kelas 3, saya khawatir Cinta nggak bisa ngikutin materinya. Sementara kalau ikut kelas 2, ya jelas dia lebih advance 6 bulan daripada anak kelas 2 di Indonesia yang baru satu semester belajar materi kelas 2.

    image//embedr.flickr.com/assets/client-code.js

    Tapi akhirnya Cinta tetap ikut kategori kelas 2 yang ternyata hanya diikuti oleh 2 orang. Hahaha. Jelas ya, gelar juara ada di tangan, pikir saya. Dan benar aja, nggak sampai 30 menit Cinta sudah menyelesaikan soal-soal yang diberikan. “I checked it twice,” jawabnya ketika diminta untuk memeriksa lagi jawabannya sebelum dikumpulkan ke panitia.

    Setelah bahasa Inggris, ternyata masih ada lomba Sains sebelum lomba mewarnai dimulai. Melihat soal dan tata cara lomba yang cukup mudah, yaitu tiap peserta hanya perlu menjawab soal-soal pilihan ganda yang sesuai dengan kelasnya, saudaranya Cinta yang ngeliat si kakak ikut lomba ternyata pengen nyoba juga. Dan ternyata Cinta juga mau ikut. Ya sudah, akhirnya daftar on the spot deh mereka berdua dengan membayar Rp 40.000,00 per orang.

    Ternyata peserta lomba Sains lebih banyak dari bahasa Inggris dan sepertinya soalnya lebih sulit. Kemungkinan sih karena pertanyaannya dalam bahasa Indonesia. Sementara meski di Brunei belajar bahasa Melayu, Cinta masih agak kesulitan membaca dan menulis dalam bahasa Indonesia. Sehingga dia mengumpulkan jawabannya nyaris ketika waktu yang diberikan untuk mengerjakan soal habis.

    lomba sains, new era, sidoarjo, kompetisi anak

    Tapi alhamdulillah, Cinta berhasil meraih juara pertama untuk bahasa Inggris kelas 2 dan harapan tiga untuk Sains. Not bad eh.

    Sedangkan untuk lomba mewarnai, Cinta dan saudara-saudaranya Belva dan Levina, harus puas mendapatkan piala peserta aja. Nggak apa-apa sih. Karena seharusnya untuk lomba merwarnai ini mereka dibantu oleh ibunya, secara nama temanya Lomba Mewarnai (Ibu dan Anak) gitu. Sementara mama-mamanya Cinta dan Levina sibuk ngurusin adik-adik mereka, dan Belva cuma didampingi Oma. Jadi ya sudah wajar kalau nggak menang.

    lomba mewarnai, sidoarjo, kompetisi, new era

    Lagipula, skill mereka belum secanggih peserta lain. Karena di antara mereka bertiga cuma Levina yang ikut les mewarnai, sedangkan Cinta baru 2 kali ikut kelasnya Levina dan Belva nggak ikut les. Kesamaan ketiga anak ini adalah mereka suka mewarnai.

    Hmmm, sebenarnya Cinta sukanya menggambar. Dia biasanya mengeluh kalau diminta untuk mewarnai. Nggak sabar, nggak telaten. Sampai setelah ujian akhir tahun selesai dan nggak ada lagi pelajaran di sekolah, tiba-tiba dia suka mewarnai. Lalu secara otodidak belajar tentang gradasi warna dari youtube. Dan semakin semangat mewarnai ketika hasil mewarnanya banyak disukai teman-teman sekolahnya.

    Buat saya, keberhasilan Cinta meraih 2 gelar juara sangat berarti. Bukan untuk kebanggaan saya lho. Beneran deh. Tapi untuk meningkatkan kepercayaan diri Cinta sendiri. Memang selama ini Cinta selalu keliatan cuek soal pelajaran di sekolah. Tapi, saya tahu kalau diam-diam dia stres mengikuti teman-temannya yang kompetitif. Kelihatan sekali dari hasil-hasil mid dan end year test-nya yang meningkat cukup tajam dari first term. Selain itu, beberapa kali saya mendengar dia bilang, “I’m stupid.”

    Jadi, harapan saya setelah ini Cinta bisa lebih percaya diri karena pernah punya prestasi. Dan nggak lagi menganggap dirinya kurang pintar dibanding teman-teman sendiri. Lagipula toh, setiap anak punya keistimewaannya masing-masing. Saya dan suami nggak memaksa Cinta (dan Keenan) nanti untuk bisa menguasai semua bidang di sekolah. Kami cuma minta dan membantu supaya setidaknya bisa mendapatkan nilai minimum untuk naik kelas. Kalau ternyata anaknya termotivasi dan mampu lebih ya alhamdulillah. Usaha mereka patut diapresiasi lebih.

    Oya, di lomba New Era kemarin, setiap nomer peserta bisa ditukar voucher Papa Ron’s pizza senilai Rp 25.000,00 yang bisa diakumulasikan dan digunakan tanpa ada syarat minimum pembelian. Jadi karena kemarin Cinta dapat 3 nomer peserta untuk masing-masing lomba seharusnya bisa ditukar 3 voucher. Tapi sayang nomer peserta lomba bahasa dan sains sudah diserahkan duluan ke panitia untuk ditukar piala kemenangannya. Tapi lumayan lah, abis lomba kita rame-rame makan Papa Ron’s pizza.

  • Kids Activities

    Hiasan Dinding Dari Kulit Telur

    hiasan dinding dari kulit telur, craft for children

    Kulit telur yang biasanya kita buang ternyata bisa jadi kerajinan tangan yang unik lho, apalagi jika dipadukan dengan kreativitas anak-anak yang tanpa batas. Aktivitas seperti ini pernah saya lakukan bersama Cinta beberapa tahun lalu. Tapi kali ini saya ingin membuat sesuatu yang bisa jadi penanda milestone anak-anak. Seperti yang kami buat ini, hiasan dinding dari kulit telur berupa telapak tangan mereka.

    Bahan yang diperlukan sederhana saja:

    hiasan dinding dari kulit telur, craft for children

    Kulit telur yang sudah dicuci bersih luar dan dalam. Untuk proyek ini kami menggunakan empat kulit telur.
    Template gambar apa saja
    Lem
    Cat akrilik
    Kuas atau spon untuk mewarnai
    Frame

    Cara membuat:

    hiasan dinding dari kulit telur, craft for children

     Pecahkan kulit telur menjadi serpihan kecil.

    hiasan dinding dari kulit telur, craft for children

    Beri lem pada gambar

    hiasan dinding dari kulit telur, craft for children

    Tempelkan kulit telur pada kertas.

    Bagi anak besar beri tantangan untuk bisa menempel di dalam garis. Sedangkan untuk anak yang lebih kecil biarkan dia berkreasi sesuka hatinya. Di bagian ini, Keenan cuma betah menempel selama beberapa menit. Selebihnya ya mama yang menyelesaikan hihihi. Tapi buat saya sudah cukup karena rentang konsentrasi batita memang hanya maksimal 15 menit. Apalagi tipe Keenan yang aktif, bisa duduk tenang selama 5 menit untuk menempel sudah merupakan prestasi tersendiri. Menjumput kulit telur yang kecil lalu menempelkannya di kertas, bermanfaat untuk melatih kesabaran dan kekuatan otot-otot tangan dan jari anak usia pra sekolah yang kelak berguna ketika anak belajar menulis.

    hiasan dinding dari kulit telur, craft for children

    Warnai kulit telur

    Ini bagian favorit anak-anak nih. Kakak yang memang senang menggambar dan mengecat dengan telaten mewarnai kulit telurnya. Sedangkan bagi Keenan mencampur cat yang berwarna-warni itu ternyata lebih menarik daripada mewarnai. Jadi ya setelah semua catnya tercampur dan berwarna coklat, lagi-lagi mama yang menyelesaikan hehehe.

    Setelah semua selesai dan cat kering, telapak tangan mereka saya gunting lalu ditempelkan pada kertas yang lebih tebal. Satu telapak tangan dari masing-masing anak. Kemudian pasang pigura. Jadi deh hiasan dinding yang unik dari kulit telur. Yuk, bikin juga. Mumpung akhir pekan nih, bisa jadi alternatif aktivitas di rumah bersama si kecil.

     

  • fingerpaint, diy fingerpaint, fingerpaint homemade, messy play
    DIY, Kids Activities

    Finger Paint: Homemade vs Factory Made

    Rasanya sudah lama sekali nggak main pakai finger paint. Padahal dulu aktivitas ini jadi salah satu favorit kakak Cinta. Tapi berhubung saya suka kesal karena bekas yang selalu nempel di lantai dan dinding padahal sudah dikasih alas, akhirnya finger paint sempat jadi mainan terlarang di rumah. Sampai kemarin saya lihat ada diskonan finger paint di sebuah toko buku. Kebetulan dia juga ngeklaim kalau produknya non-toxic dan aman untuk anak-anak di atas 3 tahun. Akhirnya saya beli deh tuh finger paint. Pas kakak Cinta juga kepingin bikin art project pakai cat jenis ini.

    finger paint, homemade finger paint, diy finger paint, sensory play, manfaat finger paint

    Setelah hampir seminggu dianggurin, akhirnya hari Jumat yang lalu saya mengajak anak-anak bermain menggunakan finger paint ini. Tapi berhubung Keenan belum 3 tahun, saya pun mencoba membuat lagi finger paint dari bahan-bahan yang ada di dapur yang lebih aman untuknya. Sekaligus ingin membandingkan finger paint pabrikan dengan yang buatan rumah. Setelah browsing  dari berbagai pilihan resep finger paint yang ada di internet, pilihan saya jatuh ke resepnya Martha Stewart karena nampak mudah dan bahan-bahannya ada di rumah semua.

    Martha Stewart Finger Paints

    Bahan

    • 4 sendok makan gula
    • 1/2 cup tepung maizena
    • 2 cups air dingin
    • Containers
    • Pewarna makanan

     

    Cara Pembuatan

    1. Aduk rata gula dan tepung maizena di dalam panci. Tambahkan 2 gelas air lalu masak dengan api sendang sampai adonan menjadi kental. (Adonan akan lebih kental saat dingin)
    2. Bagi ke dalam beberapa wadah plastik. Tambahkan pewarna makanan. Aduk rata sambil dinginkan adonan.

    Tekstur finger paint rumahan jauh berbeda dari yang pabrikan. Karena dibuat dari tepung jagung yang dimasak, finger paint rumahan ini seperti lem, kental dan slimmy. Jenis pewarna yang digunakan juga ternyata berpengaruh terhadap kepekatan warna. Saya menggunakan pewarna makanan cair yang ketika dioleskan ke kertas jadi transparan.

    finger paint, homemade finger paint, diy finger paint, sensory play, manfaat finger paint

    Finger paint homemade ini cocok untuk anak pra sekolah yang sedang mengenal tekstur, seperti Keenan. Entah kenapa dia nggak suka kalau tangannya kotor dan lengket. Aktivitas ini bisa bermanfaat untuk mengurangi rasa jijiknya dengan cara yang menyenangkan. Yah, pada percobaan ini sih belum berhasil ya. Keenan cuma mau main sebentar. Tapi sudah ada kemajuan dari yang awalnya menggunakan stik es krim lama-lama dia mau mencelupkan jarinya ke dalam cat, meski setelah itu buru-buru minta dilap.

    Selain mengenal tekstur, cat rumahan ini juga bermanfaat mengenalkan anak akan perubahan suhu dari hangat ke dingin. Juga kita bisa menambahkan aromatherapy supaya anak belajar bau-bauan. Pasti seru ya.

    Kekuranganya, finger paint rumahan ini nggak bisa disimpan. Kemarin karena sisa banyak saya coba simpan dalam container plastik kedap udara. Lantas diletakkan dalam lemari dengan suhu ruang. Setelah beberapa hari ternyata teksturnya jadi berubah lebih cair. Juga berbau asam yang tajam. Jadi sebaiknya sih bikin sedikit-sedikit aja supaya bisa habis sekali pakai.

    finger paint, homemade finger paint, diy finger paint, sensory play, manfaat finger paint

    Sementara finger paint buatan pabrik yang digunakan oleh Cinta warnanya lebih pekat, teksturnya juga lebih halus. Seperti cat air atau cat akrilik pada umumnya. Cat ini menurut saya memang lebih cocok untuk anak lebih besar yang sudah mulai ‘serius’ membuat karya seni. Warna-warnanya yang pekat juga seusai untuk belajar mengenal warna sekunder karena campuran dari warna-warna primernya nampak lebih jelas.

    finger paint, homemade finger paint, diy finger paint, sensory play, manfaat finger paint
    finger paint, homemade finger paint, diy finger paint, sensory play, manfaat finger paint

    Keenan sendiri nampak lebih nyaman ketika diajak bermain dengan finger paint pabrikan ini. Dia nggak keberatan tangan dan kakinya saya olesi cat untuk kemudian ditempel di kertas. Bahkan beberapa kali minta diulang. Mungkin karena nggak terasa lengket jadi dia nggak risih ya.

    Well, apapun medianya, baik yang buatan sendiri maupun bikinan pabrik, banyak sekali manfaat yang bisa kita peroleh dari messy play seperti ini. Salah satu yang utama adalah merangsang imajinasi dan kreativitas anak. Selain itu dengan finger painting anak bisa:

    1. Memperoleh pengalaman menyenangkan yang bisa menstimulasi indra peraba
    2. Mendapat pengetahuan tentang warna primer dan sekunder dengan mencampur berbagai macam warna.
    3. Terstimulasi indra penglihatannya.
    4. Menguatkan otot-otot tangan dan jarinya dan melatih motorik halusnya.
    5. Lebih tenang dan belajar konsentrasi.
    6. Bersenang-senang!

     

    finger paint, homemade finger paint, diy finger paint, sensory play, manfaat finger paint

  • Parenting

    Bermain Dengan Makanan. Ya atau Tidak?

    Sensory play, sensory bin, sensoy bin ideas, playing with foods, bermain dengan makanan,

    Bermain dengan makanan selalu jadi dilema bagi saya. Saking galaunya beberapa waktu yang lalu saya pernah pasang status tentang perasaan saya melihat makanan atau bahan makanan yang dipakai sebagai alat permainan untuk anak-anak, khususnya batita.

    Kalau liat DIY mainan anak-anak yang berbahan beras, pasta, biji-bijian gitu tiap mau ikutan bikin rasanya kok eman-eman ya. Pernah ding beberapa kali bikin beras dan makaroni yang sudah hampir kadaluwarsa diwarnain, spaghetti yang sudah dimasak juga dikasih pewarna, trus buah dipotong-potong jadi stempel. Mainnya sih seru, giliran beberes terus ngebuang makanan-makanan itu jadi nyesel. Sayang aja gitu. Sama kek buang makanan sisa. Sedih.

    Status ini saya buat karena sering sekali melihat permainan sensoris yang menggunakan makanan atau bahan makanan sebagai alatnya. Seperti beras warna-warni, pasta (mentah maupun dimasak), tepung, kacang-kacangan dan sebagainya. Saya mengerti sih, alasan memakai bahan makanan adalah untuk keamanan anak dan kepraktisan.

    Maklum, anak usia di bawah 3 tahun memang masih sering memasukkan sesuatu ke mulutnya sehingga diperlukan permainan yang aman. Untuk itu biasanya orangtua membuatkan alat permainan dari makanan yang dipercaya lebih aman untuk anak. Ya, maksudnya sih nggak beracun gitu, kalau bahaya tersedak atau tertelan sepertinya masih tetap ada.

    Bermain dengan makanan juga lebih praktis bagi orangtua ketimbang mengumpulkan batu-batuan, pasir, daun-daunan kering, beads dan benda-benda lain. Sementara tepung, beras, kacang-kacangan, cereal, pewarna makanan, agar-agar, oatmeal, pasta adalah bahan-bahan yang biasanya tersedia di dapur. Jadi kalau perlu tinggal ambil saja untuk diolah sebagai alat permainan.

    Selain itu sebenarnya bermain dengan (bahan) makanan sudah biasa dilakukan oleh anak-anak pra sekolah sejak dulu, ya setidaknya sejak saya masih TK lah. Masih ingat kah teman-teman membuat prakarya dengan menempel beraneka kacang-kacangan di atas kertas yang sudah ada template gambarnya? Atau membuat karya seni dari potongan kentang, bengkuang atau buah belimbing yang diberi pewarna? Aktivitas serupa juga saya lakukan saat masih jadi asisten guru di Sanggar Kreativitas yang dikelola oleh fakultas tempat saya kuliah sekian belas tahun yang lalu. And it was super fun for the kids and the teachers.

    Ada manfaat yang bisa didapat dari kegiatan bermain dengan makanan ini. Pertama, anak bisa bereksplorasi dengan aman sekaligus mengenal bahan-bahan makanan yang biasa dimakan. Hal ini dipercaya bisa mengurangi kecenderungan picky eater. Kedua, anak dapat belajar science dengan menggunakan buah atau sayur sebagai pewarna alami. Ketiga, juga dilakukan dengan benar, anak juga dapat belajar keterampilan dasar di dapur seperti mencuci beras, membersihkan sayuran, mengupas buah-buah also how to stay safe in the kitchen.

    Namun entah kenapa saya pribadi selalu memiliki perasaan bersalah setiap kali mencoba bermain dengan bahan makanan, khususnya beras dan pasta. Mungkin karena dua benda ini adalah bahan makanan pokok untuk sebagian besar orang. Apalagi dengan kondisi ekonomi seperti sekarang di mana semakin banyak orang yang susah untuk makan sehari-hari rasanya saya nggak bisa membuang-buang beras atau pasta.

    Kalau tepung-tepungan, biji-bijian dan bumbu dapur sih masih oke karena belum berhasil menemukan bahan pengganti untuk membuat playdough dan aneka dough lain. Lagipula saya mikirnya kalau tepung kan harus diolah dulu dengan bahan lain untuk dijadikan makanan, begitu juga biji-bijian. Rasanya jarang menemukan orang makan kacang hijau rebus begitu saja kan.

    Solusinya sih sementara ini saya berusaha memakai bahan makanan yang memang sudah tidak layak dimakan, misalnya mendekati tanggal kedaluwarsa. Atau sudah lama dibuka dari kemasannya tapi sisa yang belum terpakai masih banyak sementara saran penggunaan maksimal beberapa minggu setelah kemasan dibuka.

    Tapi, seminggu yang lalu saya tergoda untuk membuat beras warna warni memakai beras baru. Senang deh bikinnya, apalagi karena berhasil membuat warna-warna yang cantik dan beras tetap kering. Keenan pun senang mainnya karena selama ini memang dia suka sekali mainan beras yang ada di dalam tempat penyimpanan beras. Persis seperti kakak Cinta dulu. Saya pikir biar deh sekali ini dibikinkan mainan khusus dari beras yang bisa dipegang-pegang tanpa harus saya larang. Lagipula harapan saya bisa disimpan untuk berkali-kali pakai. Ternyata kenyataannya nggak seperti itu. Saat dipakai main beras berwarna-warni itu langsung dicampur-campur dan berhamburan ke lantai. Alhamdulillah sih sebagian besar berhasil diselamatkan tapi sebagian lain terpaksa harus dibuang.

    Mungkin membuang bahan makanan buat sebagian orang bukanlah hal yang luar biasa. Saya pun dulu begitu. Kalau makan nggak habis baik di rumah atau di restoran ya sudah ditinggal saja. Ada sisa masakan pun langsung dibuang. Tapi setelah bekerja dan merasakan suka duka mencari uang sendiri serta capeknya masak mulai dari mikir menu, ngerajang bumbu, mengolah bahan sampai nyuci perkakas masaknya, pelan-pelan perilaku seperti itu berkurang. Yang ada sekarang kalau anak-anak nggak habis makannya ya terpaksa saya yang makan. Atau kalau ada sisa masakan disimpan untuk dimakan lagi besok atau didaur ulang menjadi makanan baru.

    Lagipula dengan memakai makanan sebagai bahan permainan sensoris, terutama yang sudah dimasak, saya khawatir Keenan akan menganggap kalau makanan memang BOLEH dibuat mainan. Dan ini sudah terjadi beberapa kali. Akhir-akhir ini Keenan sudah semakin pandai mengambil sesuatu dari tempat yang tinggi dan membuka sendiri pintu lemari dapur yang telah diamankan dengan “kunci” khusus. Nggak jarang tiba-tiba dia sudah ambil container isi tepung dari dalam lemari atau susu bubuk dari atas rak lalu dibuat mainan. Tadi sore saat saya menghaluskan tahu untuk dimasak, tiba-tiba ada tangan mungil berusaha meraih piring isi tahu dan setelah berhasil dia ikut memasukkan tangannya ke dalam piring dan meremas-remas tahu.

    Benar sih, dia cuma ingin tahu apa yang sedang mamanya masak dan bagaimana tekstur benda-benda tersebut. Begitu dia mengerti kalau tahu itu dingin dan lembut ya sudah nggak tertarik untuk bermain lebih jauh. Lain halnya dengan tepung yang bisa bikin dia betah mainnya. Belum lagi makanan di piring yang kadang dimasukkan ke dalam gelas, memindahkan isi minuman dalam gelas satu ke gelas lain. Hadeh, gemes aja gitu lihatnya.

    Maka itu sekarang saya berusaha lebih membatasi penggunaan makanan mentah apalagi matang untuk mainan. Meski repot mengumpulkannya, masih banyak benda lain yang bisa digunakan untuk isi meja sensoris seperti water beads, sobekan kertas, batu akuarium, pasir, dedaunan dan ranting pohon atau manik-manik. Tentu sesekali saya nggak keberatan Keenan mengenal bahan-bahan makanan selama itu dalam konteks membantu saya memasak atau membuat kue, bukan khusus untuk bermain.

    Dan ternyata setelah lebih rajin browsing ke sana ke mari, masih banyak benda yang bisa digunakan sebagai filling sensory bin selain makanan. Seperti di bawah ini:

    Earth sensory bin with water beads.

    Earth Sensory Bin Earth Day Activity

    Frozen blocks of ice.

    Favourite non-food sensory play ideas shared by http://youclevermonkey.com

    Kalau menurut teman-teman, oke kah bermain dengan bahan makanan?