Browsing Tag:

food

  • Life as Mom

    Daur Ulang Masakan

    Sebagai ibu yang merangkap koki atau minimal mengatur soal makanan di rumah, lumayan sering saya mendapati makanan yang tidak dapat dihabiskan dalam sekali makan atau dalam satu hari. Biasanya sih karena yang dimasakin (atau dibelikan) makanan enggak terlalu selera dengan menu yang tersedia atau lagi kepingin jajan di luar padahal sudah terlanjur masak atau karena masak terlalu banyak.

    Mengatasi masalah ini gampang-gampang susah sih karena mau dibuang sayang. Jujur aja kalau sudah capek masak terus terpaksa harus buang sisa makanan itu sakitnya di sini *tunjuk dada dan dompet*. Dulu waktu masih tinggal di rumah mama sih enggak pernah merasa seperti itu. Nggak doyan makan ya minta dibuatin embak menu lain, udah terlanjur ambil lauk banyak ternyata rasanya enggak cocok ya sisanya taruh aja di piring untuk diberesin bibik. Gitu deh. Baru setelah punya rumah sendiri, ngatur duit belanja sendiri, masak sendiri terasa banget sedihnya, lihat hasil jerih payah masak dan cari duit terbuang sia-sia gitu.

    Sekarang biasanya masakan yang tersisa saya masukkan dalam wadah kedap udara lalu disimpan di kulkas untuk dimakan lagi besok atau besoknya lagi. Cuma seringkali anak-anak enggak mau lagi makan makanan yang sama dengan hari sebelumnya. Apalagi kalau sebenarnya mereka enggak terlalu doyan.

    Tantangannya di situ deh, gimana caranya supaya masakan yang tersisa ini bisa diolah lagi jadi sesuatu yang baru yang lebih cocok di lidah keluarga. Sebenarnya ini sudah biasa kita lakukan ya. Seperti sisa nasi hari ini, besoknya bisa kita tambahin bumbu, kasih telur, suwiran ayam atau sosis, jadi deh nasi goreng. Dan olahan nasi ini memang paling gampang sebenarnya. Selain nasi goreng, bisa juga dibuat frittata nasi dan bitterballen nasi. Selain lebih enak, biasanya anak-anak juga lebih semangat makannya. Apalagi kalau dikasih keju, susu, trus dalamnya diisi sayur yang sudah dicincang. Jadi deh one dish meal atau camilan yang bergizi.

    Yang juga lumayan sering dipraktikkan adalah daging ayam atau sapi sisa semur atau kari semalam setelah kuahnya dibuang bisa digoreng untuk disantap keesokan paginya. Bumbu dari kuah semur dan kari yang sudah meresap ke ayam atau daging bikin rasanya makin mantap. Atau suwiran ayam yang masih banyak dari sisa Soto bisa ditumis bersama sambal balado dan potongan kentang yang sudah digoreng. Jadi deh suwir ayam balado hihihi.  Dimakan pakai nasi hangat plus tumisan sayur bisa jadi menu sarapan yang praktis dan cepat.

    Pernah juga nih mencoba isi sup dijadikan isi makaroni schottel seperti yang pernah diajarin mamakokihandal yang kemudian menginspirasi saya untuk memanfaatkan sisa spageti dan saus bolognese yang belum tercampur menjadi spageti panggang. Itu yah, si Keenan bisa habis 3 potong sendiri sekali makan, sedangkan Cinta dengan hepinya bilang, “You make the most delicious spaghetti pizza, ever‘” Ihiiiiy. Padahal mah, resepnya gampang banget. Cuma bawang bombay ditumis lalu dicampur dengan saus bolognese, susu, telur, keju dan spageti sampai kental, dan kemudian dipanggang di rice cooker!

    Spageti Panggang Favorit Bocah

    Sisa saus bolognese ini juga sering saya makan bersama roti diisi keju, lettuce dan telur mata sapi untuk brunch atau makan siang. Asli kenyang dan enak. Konon makan telur mata sapi saat sarapan bisa bikin kita kenyang lebih lama. Nah, apalagi ditambah roti ya. Alhamdulillah.

    Sayangnya enggak semua hasil daur ulang ini sukses sih. Seperti kemarin saya bikin puding ubi ungu, memanfaatkan ubi ungu kukus yang jadi camilan di hari Minggu, ternyata cuma saya yang doyan. Padahal enak lho, teksturnya  spongy seperti cake lembut gitu. Cuma mungkin anak-anak saya enggak biasa makan puding seperti itu. Jadi ya terpaksa masak-masak sendiri, makan-makan sendiri, eh berdua ding sama suami tapi tetap porsi saya yang paling banyak *sembunyiin timbangan*.

    Puding Ubi Kukus dan Vla Vanila

    Sedihnya, enggak semua bahan bisa didaur ulang, seperti bayam. Kalau enggak habis ya terpaksa dibuang. Itupun setelah enggak sanggup lagi menghabiskan sendirian. Maklum orang rumah enggak terlalu doyan bayam, apalagi kalau dibuat sayur bening. Padahal saya suka sekali. Hujan-hujan makan sayur bening dengan nasi hangat dan perkedel jagung plus sambal terasi dan kerupuk. Nikmatnyoooo…

    Nah, PR saya sekarang adalah sisa ubi kukus dan pancake dari sarapan hari Minggu kemarin. Si ubi sih sudah ada rencana untuk diolah jadi cake marmer ubi kukus untuk potluck rapat Indonesian Bazaar besok dengan catatan enggak malas, karena seperti biasa tiap hari Selasa seperti sekarang dari siang sampai sore mondar-mandir antar jemput si Kakak sekolah dan tuition.

    Didaur ulang jadi apa ya pancake ini?

    Tapi pancake ini nih masih belum ada bayangan mau diapain. Sudah berusaha cari sontekan di google, sayang belum ada yang pas di hati. Sekarang sih masih tersimpan manis di freezer. Mungkin teman-teman bisa kasih ide?

  • Life as Mom

    I Do (Not) Like Cooking

    Honestly, I’m not into cooking much. Well, I cook but because I have to not because I love to 😀

    Buat aku masak itu ribet, banyak sekali langkah-langkah sebelum sebuah masakan terhidang di meja. Apa aja, hmmm let see:

    1. Bikin menu: mikirin masak apa hari ini, kira-kira makanan apa aja yang disuka dan bergizi untuk suami dan anak.
    2. Belanja: berbekal menu harian, mendatangi supermarket, pasar atau tukang sayur. Memilih-milih bahan makanan yang sesuai dengan apa yang mau dimasak hari ini atau bahkan minggu ini. Menghitung apakah yang akan dibeli sesuai budget atau tidak. Kalau yang dicari nggak ada, berarti harus ganti menu.
    3. Siapin bahan-bahan: ngupasin bawang, motongin daging, menyiangi sayuran. Eits lengkuasnya ternyata habis, lari lagi ke tukang sayur. Eaaaa
    4. Mengolah bahan makanan: menggoreng, merebus, ngukus, manggang. Kadang dalam satu masakan keempat proses itu harus dilakukan semua.
    5. Bersih-bersih: Makanan sudah siap, dapur berantakan. Yuk, cuci piring, pisau, wajan dan panci dulu. Jangan lupa bersihkan kompor supaya nggak lengket dengan sisa minyak. Oya, lantai juga disapu dan pel lagi karena tumpahan air, bumbu dapur dan lain-lain.
    6. Beres-beres: Setelah semua selesai makan waktunya beberes dong. Kalau ada sisa masakan dimasukkan wadah tertutup supaya masih bisa dimakan lagi besok. Makanan-makanan yang nggak habis dibuang ke tempat sampah :'( Cuci piring lagi trus dikeringin, masukin ke lemari. Abis itu plastik sampah basah dibuang ke depan supaya nggak jadi sasaran tikus atau kucing nyasar.

    Tapiiii semua kerepotan itu terbayar lunas malah pake bonus kalau yang dimasakin makannya lahap. Apalagi kalau bocah kecilku bilang, “masakan mama juara!” meski cuma dibikinin nasi goreng. Plus rasa tenang karena tahu masakan rumah pasti lebih sehat daripada jajan di luar.

    Nah, kalau kalian suka masak atau enggak?

  • Foods and Places

    Uniknya Bebek Telur Asin

    Surabaya itu surganya bebek goreng. Mulai dari bebek Tugu Pahlawan yang tersohor itu, bebek Kayu Tangan yang meski nyelempit di Bratang Gede tapi nggak pernah sepi sampai bebek Palupi. Tapi, kalau bebek telur asin? Hmmm…

    Ceritanya sore itu saya, suami dan Cinta abis ngubek Hi Tech Mall cari komputer. Karena besoknya suami sudah harus kembali ke Brunei, kita pengen wiskul makan bebek. Tiba-tiba dia nanya, “mau nyoba bebek telur asin nggak?” “Hah, kek gimana tuh? Kalo kepiting atau cumi saus telur asin sih udah tahu. Tapi kalo bebek goreng?” Demi rasa penasaran, akhirnya kita memutuskan untuk hunting menu unik itu, berbekal alamat dari akun facebook Bebek Telur Asin.

    Untungnya warung bebek Pak Joss yang terletak di jalan raya Ngagel Jaya itu gampang dicari. Sore itu pun kami berhasil membawa pulang 2 porsi bebek saus telur asin untuk dimakan di rumah.

    Ternyata pilihan suami nggak salah. Bebek gorengnya empuk. Nggak ada amisnya sama sekali. Saya yang emang doyan segala sesuatu berbau telur asin, puas banget sama sausnya. Di makan sama sambal hijaunya yang pedas itu benar-benar bikin lupa diet.

    Dan itu bukan pengalaman terakhir sama si bebek unik itu. Beberapa minggu kemudian, seusai menemani adik keliling survey vendor untuk acara pernikahannya, kami mampir di warung bebek Pak Joss ini lagi.

    Bebek Saus Telur Asin Pak Joss

    Ternyata, makan di tempat selagi hangat rasanya lebih puas. Bumbunya terasa banget sampai ke daging-dagingnya yang empuk. Bahkan nggak perlu sambal untuk menikmati enaknya bebek dan saus telur asinnya. Tapi buat yang doyan pedes, makan pakai sambelnya pun tetap nggak mengurangi enaknya rasa bebek. Bahkan kalo belum sampe ngrikiti tulangnya rasanya belum puas aslinya nggragas :)) Apalagi warungnya nyaman dan bersih. Wuiih, meski yang makan 3 perempuan bertubuh mungil (kalo dibandingin sama Hulk sih), porsi yang cukup besar itu tandas oleh kami bertiga.

    Lebih senang lagi setelah tahu si bebek telor asin ini bisa delivery ke luar kota Surabaya. Adik saya sudah 2 kali pesan untuk dimakan sendiri dan untuk rekan sejawatnya para dokter di RS. Risa Sentra Medika, Mataram. Saya sendiri pernah mencoba delivery ke Sidoarjo karena pas lagi pengen makan bebek tapi malas ke Surabaya.

    Kalau pengen nyoba sensasi lain dari sajian bebek goreng, Bebek Telur Asin Pak Joss ini cocok banget jadi pilihan.

  • Movies & Music

    Buntut Tom Yam dan Soto Betawi Rumah Mode

    Waktu ke Bandung 2 minggu yang lalu sebelum belanja belanji di Rumah Mode, kami menyempatkan makan di Food Courtnya. Karena baru pertama kali ke situ, saya bertanya kepada pramusaji makanan apa yang jadi favorit di sana dan ia menyarankan Buntut Tom Yam. Sedangkan mama dan Cinta makan Soto Betawi semangkuk berdua. Kebetulan waktu itu sedang hujan deras sehingga makanan berkuah hangat rasanya pas untuk mengisi perut yang keroncongan dan kedinginan.

    Buntut Tom Yam

    eatandbake

    Dari tampilan dan baunya serta asap yang mengebul dari mangkuk sepertinya Buntut Tom Yam ini rasanya enak. Apalagi disajikan dengan nasi hangat di tengah dinginnya kota Bandung. Menjanjikan sekali. Pertama kali mencicipi kuahnya rasanya cukup segar, mirip dengan seafood tom yam tapi terasa pahit. Awalnya agak samar tapi setelah diaduk malah rasa pahit itu semakin kuat. Malah rasa khas tom yamnya tertutup oleh pahitnya. Entah memang begitu rasanya atau ada kesalahan dalam peracikan bumbu hari itu. Tapi daging buntutnya enak, gurih dan empuk sekali jadi rasa aneh karena makan kuah pahit jadi terobati dengan banyak makan dagingnya.

    Buntut Tom Yam

    Soto Betawi

    Soto Betawi

    Mama saya suka sekali Soto Betawi sehingga di tempat ini tanpa pikir panjang langsung pilih menu ini. Begitu datang langsung menyuapi Cinta yang lahap sekali makan nasi dan kuah Soto sampai habis lebih dari separuh porsi nasi. Setelah Cinta selesai makan, kami mencoba Soto Betawi ini yang ternyata rasanya mirip Opor bukannya seperti kebanyakan Soto Betawi di Jakarta.

    Ulasan ini merupakan pendapat pribadi dan tidak bermaksud mendiskreditkan pihak-pihak tertentu.

  • Foods and Places

    Dinner @ Dome Supermal

    Yaaaiiiyyy… Paling seneng jalan-jalan malam minggu begini. Kali ini aku mau “women’s time” sama mama & adek. Tujuannya sih pengen cari buku resep & webcam lalu nongkrong di Dome. Sementara Cinta ditinggal di rumah dulu sama mbak.

    Sayangnya webcam nggak dapet, malah dapat hem muscle fit buat suami tercinta. Hope u’ll like it honz. Milihnya dengan cinta lho, dijamin makin ganteng deh kalau pakai itu huehehehe.

    Tujuan terakhir pasti Dome, duh liat menunya bikin bingung mau makan apa karena semua uenak. Berhubung lapar sekali akhirnya pilih pasta: fettucine carbonara, sedangkan mama & adek makan beef steak with mashed potato *nama aslinya lupa abis susah banget*

    Minumnya strawberry shake untukku, jasmine tea buat mama dan mineral water aja pesanan adek.

    Delicioso!!!! Bon apetite ☺

    Bekerja dari rumah bukan lagi mitos!

    Buktikan bersama jaringan full fasilitas d’BC Network! http://www.dbc-network.com/index.php?id=mybeautysecret