Browsing Tag:

current issue

  • anak dan media sosial
    Parenting

    Hate Comments dan Media Sosial untuk Anak

    Kemarin sore saya baca postingannya Ira tentang seseartis yang sering sekali dibully hatersnya di media sosial. Nggak nyangka juga euy kalau hate comments yang dia terima di setiap postingannya di media sosial ternyata bisa berakibat seburuk itu untuk keluarganya, terutama anak-anaknya yang beranjak remaja. Nah, kalau diamat-amati ternyata nggak cuma artis yang diceritakan Ira dalam blognya itu yang sering dapat hate comment, banyak banget tokoh publik yang bernasib sama.

    Coba aja tengok instagramnya teteh princess Syahrini atau Marshanda atau nggak usah artis deh, tokoh-tokoh negara yang harusnya kita hormati seperti Presiden Jokowi atau pendahulunya pak SBY pun nggak kurang-kurang hatersnya di media sosial. Sampai seringkali saya suka mikir, itu tangannya kok pada lemes banget ya nulis hal-hal seperti itu.

    Sayangnya, hate comments ternyata nggak mengenal status sosial dan jenis postingan. Iya, dulu pernah ada yang bilang kalau status kontroversilah yang paling sering menuai hate comments tapi ternyata enggak juga lho. Saya kebetulan follow akun IG @cutegirlshairstyles dan anak-anaknya. Awalnya komen-komen di postingan mereka selalu positif karena kebetulan followernya adalah abege-abege yang sepertinya memang perlu role model positif. Tapi belakangan ini, ketika follower mereka sudah ribuan mulai ada beberapa yang suka komen, “You look so ugly,” “That outfit is ugly,” gitu-gitu deh. Padahal kalau diliat profilnya ya kebanyakan yang nulis gitu anak remaja lho. Kan jadi ngeri yah. Ini anak diajarin apa sama emak bapaknya kok bisa-bisanya komen seperti itu di akun media sosial orang yang nggak mereka kenal secara pribadi.

    Makanya saya jadi maju mundur mau ngasih kakak Cinta akun media sosial pribadi meski sifatnya parent runs account. Bahkan upload videonya anak-anak di Youtube aja sekarang mikirnya berkali-kali lipat. Padahal dia sudah lama pengen punya channel Youtube atau minimal videonya diupload di channel Youtube saya, karena sering liat video-video keren yang dibawakan oleh anak-anak seusianya.

    Lha gimana nggak ragu, wong video tentang menit-menit pertama setelah Cinta lahir aja ada yang iseng kasih komen jelek. Saya kan jadi takut kalau misalnya nanti video yang dia buat dengan susah payah tiba-tiba dikomen nggak enak. Saya nggak yakin dia sudah siap mental, jangankan dia, saya aja nggak siap. Ya, maklumin aja ya, namapun bukan seleb, dapat komen negatif di postingan blog sendiri aja sudah baper apalagi kalau anak yang dikomen.

    komen yang saya terima di video Newborn Cinta

    Iya sih, di dunia maya itu selalu ada troll, orang-orang yang emang hobi banget komen jelek di postingan siapa aja. Dan benar juga, adalah tugas saya untuk memfilter semua komen yang masuk sebelum anak baca. Plus nggak salah kalau ada yang bilang, kita nggak bisa selalu melindungi anak dari hal-hal negatif, termasuk komen di media sosial. Tapiiii, untuk saat ini saya memilih untuk menghindari sajalah.

    Banyak orang di luar sana yang beranggapan kalau mereka berhak komen apapun di setiap postingan orang, kenal atau tidak. “Ya, kalau sudah berani posting harus terima resiko dikomen apa aja, dong!” Gitu biasanya pembelaan mereka. Padahal, sebenarnya kita kan selalu punya pilihan ya, mau komen atau tidak. Kalau nggak suka liat postingan orang bisa ditutup aja, unfollow atau apalah. Bukankah kita selalu diajarin untuk diam kalau tidak bisa berkata baik. Benar?

    Maka itu saya sementara ini memilih untuk menunda ngasih Cinta main di media sosial. Kebetulan juga teman-temannya sekarang belum ada yang punya akun medsos. Entahlah kalau 2-3 tahun lagi.

    Saya baru ngasih dia main Line dan BBM untuk komunikasi dengan keluarg. Dan memang dalam akun tersebut cuma ada keluarga di daftar temannya. Itupun nggak sering dia pakai karena Cinta lebih suka nonton tv dan youtube daripada chatting. Baru beberapa hari ini aja dia whatsapp-an sama sahabatnya di sekolah pakai akun WA saya di hp saya. Jadi semuanya bisa terkontrol.

    Sembari menunggu waktu yang tepat mengijinkan Cinta menggunakan media sosial, berikut adalah beberapa PR yang harus saya selesaikan bareng Cinta untuk menyiapkan dia menghadapi “unik”nya interaksi di dunia maya.

    1. Mengenalkan Cinta ke akun-akun populer termasuk komen-komen negatif di dalamnya.

    Dengan begini Cinta bisa punya bayangan apa saja yang bisa dia hadapi saat posting sesuatu di dunia maya tanpa harus mengalaminya sendiri. Kami juga bisa berdiskusi tentang perasaan yang kira-kira dialami oleh pemilik akun saat membaca komen-komen negatif tersebut. Harapannya, kelak Cinta bisa lebih kuat mental, tidak melakukan hal yang sama (hate commnet) dan berpikir terlebih dahulu sebelum posting atau komen.

    2. Set up the rules

    Seperti tidak berteman dengan orang asing, harus lapor kalau dapat inbox dari orang tak dikenal, block teman yang suka komen negatif, be nice to people, nggak posting atau kirim pesan yang bisa mempermalukan orang lain dan berpikir sebelum posting. Ini penting lho, di jaman digital seperti sekarang orang bisa dengan mudah menilai kepribadian kita hanya dengan status-status di media sosial. Jadi ya sejak awal pengennya Cinta dan Keenan bisa lebih berhati-hati saat posting sesuatu. Berlaku juga untuk saya sih. Sebisa mungkin nggak posting sesuatu yang bisa bikin mereka malu.

    aturan di media sosial untuk anak, media sosial untuk anak, anak dan media sosial

    3. Mengajarkan Cinta tentang Privacy Setting.

    Kapan hari saya baca di status FBnya mbak Chichi Utami kalau ABG sekarang lagi hobi tukeran password akun medsos dengan teman segengnya. Nah, bayangkan bahayanya kalau si teman ternyata nggak amanah misalnya, trus posting atau kirim pesan yang kurang baik atas nama si pemilik akun. Duh, saya kok jadi parnoan gini ya. Tapi nggak apa-apa, jadi pelajaran juga buat saya untuk selalu mengamankan password, setting postingan hanya untuk teman dan keluarga demi keamanan bersama. Better safe than sorry, right?

    4. Jadi Contoh

    Children see, children do. Kalau kita nggak bisa ngasih contoh bermedia sosial yang santun, gimana anak mau niru. Saya suka tuh ngintipin akun IGnya anak-anak artis seperti anaknya Ersamayori, Mona Ratuliu dan yang lagi ngetop sekarang Nauranya Nola Be3. Nah, ada aja lho komentator anak-anak yang suka nanya, “Eh, kamu sekolahnya di (sekolah Islam) tapi kok bajunya kaya gitu,” “Ih, gayanya nggak banget deh,” atau apalah komen-komen kepo nggak penting. Jadi ngebayangin jangan-jangan bapak ibunya juga gitu ya kalau di dunia nyata atau maya. Kepoan trus suka ngejudge pilihan orang yang berbeda. Aduh, amit-amit deh. Jangan lah yaaa.

    Pengennya saya Cinta dan Keenan nanti bisa menghormati apa saja postingan temennya di dunia maya (kecuali pornografi, harus diblock tanpa ampun), nggak perlu ikut-ikutan posting sesuatu yang lagi tren kalau nggak sesuai dengan norma keluarga dan masyarakat, nggak share sesuatu yang belum bisa dipastikan keakuratannya. Jadi ya sekarang saya pun harus belajar bermedia sosial seperti itu. Berat? Iya. Seperti yang ditulis seseblogger tentang FoMO, pasti ada ketakutan untuk ketinggalan tren di media sosial. Takut dianggap nggak gaul. Tapi ya sudahlah, nggak semua yang lagi hits itu keren kok. Pinter-pinternya milih aja.

    Ribet ya sepertinya. Mau ngasih anak main media sosial aja banyak PRnya. Dan jujur saya yakin sebenarnya dunia media sosial nggak sekejam itu. Banyak kok orang dan anak-anak santun yang pinter berinteraksi di dunia maya. Seperti di akun anak-anak artis itu. Banyak abege yang ngingetin teman-temannya yang ngasih komen negatif dengan cara yang baik.

    Nah, itu jadi salah satu parenting goals saya di era digital ini. Menghasilkan anak melek teknologi digital yang tetap smart dan santun di dunia nyata dan maya. Repot banyak ya gapapa, memang resiko jadi orangtua. Semoga sih bisa. Aamiin.

  • Parenting

    Teaching Men Not To Rape

    Selama ini…

    Kita ajarin anak perempuan pakai pakaian yang sopan, tapi kita anggap lucu anak laki-laki yang ngintip celana dalam teman perempuannya pakai kaca. “Namanya juga anak-anak,” kita bilang.

    Kita suruh anak perempuan menundukkan pandangan, tapi kita biarkan anak lelaki kita dan temen-temennya nyuit-nyuitin kawan perempuannya. “Ah, pinter. Udah tahu aja cewek cantik,” gitu kita banggakan ke orang-orang.

    Kita ajarin anak perempuan kita bela diri, tapi nggak kita ajarin anak lelaki kita untuk menjauhkan tangannya dari tubuh perempuan. “Cuma becanda. Lucu-lucuan aja kok. Nggak usah dimasukin hati,” bela kita saat si buyung menyolek bagian pribadi saudara perempuannya.

    Kita suruh anak-anak perempuan baca buku-buku bermuatan positif, tapi kita tidak menjauhkan anak-anak lelaki dari majalah-majalah pria dewasa atau situs-situs porno.

    Padahal dari situlah para anak lelaki belajar untuk tidak menghargai perempuan. Dari hal yang nampaknya remeh. Dari dini sekali.

    Yuk ah, lets start teaching men not to rape. Mulai dari mengajarkan anak-anak lelaki kesayangan kita ini cara menghargai perempuan dan dirinya sendiri. Ingat, real men don’t rape.

    *tutup twitter*
    *masukin kepala ke kulkas*

    Makasih bun An untuk status FBnya yang inspiratif malam ini.

     

  • Life as Mom

    Diam atau Lerai?

    Cerita tentang anak yang dikasarin sama pengasuhnya sepertinya sudah sering sekali terdengar. Saya sendiri sudah beberapa kali lihat anak yang dicubit atau dipukul sama ART atau babysitternya. Dan kemarin kok ya pagi-pagi sudah dikasih kesempatan jadi saksi mata kejadian serupa di sekolah Cinta. Adik kelasnya Cinta diseret-seret, didorong sampai kena tiang trus didudukan dengan kasar sambil dibentak oleh amahnya (sebutan untuk asisten rumah tangga di Brunei) karena dia kabur dari kelas untuk ngejar ibunya yang sudah jalan ke parkiran mobil.

    Meski ini bukan pertama kalinya berada dalam situasi seperti itu, tetap saja saya bingung harus ngapain. Mau negur takut si pengasuh malah makin marah (ke anak dan ke kita) tapi diam saja pun kasihan sama anaknya. Biasanya sih saya akhirnya berusaha cuek sambil memerhatikan kalau makin kasar baru ikut campur seperti yang saya lakukan kemarin. Cuma kok hati kecil ini masih bertanya-tanya apa iya yang saya lakukan itu sudah benar?

    Akhirnya saya minta pendapat ke teman-teman di facebook dan twitter mengenai apa yang sebaiknya dilakukan kalau menemui kejadian itu lagi dan begini tanggapan mereka,

    Photobucket Pictures, Images and Photos

    Ditegur, nggak usah berlebihan negurnya ntar dikira ikut campur. – Indah

    Ditegur, “Kenapa?” gitu aja… Biar yang kasar nggak keterusan kasarnya dan nggak terlalu ikut campur. – Ina

    Klo orangtuanya teman qta, baiknya ditegur n tanya. kalo pengasuh, selain ditegur kayaknya bilangin ke orang tuanya lebih bagus.. soalnya kasian anaknya, orang tuanya blom tentu tau ulah pengasuhnya.. – Lina

    Laporkan ke komnas perlindungan anak… – Fais

    Kalo pengasuhnya yg ngasarin, kyknya aku bakal ikut campur deh mba… tp pasti pengasuhnya g peduli jg ya. pasti bkl ngeloyor gitu kan. trus kita sakit ati.. hahahaha.. dibiarin aja lah slma ga mukul – Ratu

    Pura-pura nggak liat dan belagak bego. Semoga si anak baik-baik aja – Yudith

    Dibilangkan k gurunya aja.. Di skul nya anakku jg ada yg gitu. – Wenika

    Kalo kenal ortunya, gimana kalo kasih tau ortunya aja, mbak? Dengan hati hati jg ofkors :3 – Mitra

    Tanyain gurunya kontak ortunya mbak. Aduin. Biar ada tindakan preventif. Kasihan, udh dibayar koq gitu *pengen ngacak2 muka amah – Yayas

    “Ya dibilangin to, ‘Sabar mbak, kasihan anaknya’ gitu.” – suami

    Kalau kalian, tindakan apa yang akan dilakukan saat berada pada situasi seperti itu?

  • financial planning
    Life Hacks

    Ketika Hal Buruk Terjadi

    Kemarin mamak Astri Kunto melalui akun twitternya ngomongin tentang perempuan yang hidupnya tergantung penuh pada suami, alias nggak punya penghasilan sendiri. Yang dibahas adalah, bagaimana seandainya suami meninggal lebih dahulu? Ini tentu berat karena untuk ibu rumah tangga seperti saya kehilangan suami selain kehilangan pasangan hidup, orang yang saya cintai, berarti hilang juga pencari nafkah utama dalam keluarga.

    financial planning

    Akhir-akhir ini jujur saja hal itu sering terlintas dalam pikiran saya. Hidup cuma bertiga di negeri orang dengan kendali penuh rekening keluarga pada suami, gimana kalau terjadi sesuatu padanya. How will we survive? Can we?

    Begitu juga seandainya suami memutuskan untuk menikah lagi dengan perempuan lain dan kita memilih hidup dengan anak-anak daripada menjalani poligami (amit-amit jabang bayi *ketok meja 3x), sampai kapan kita mampu bertahan hidup dari harta gono gini.

    Maka itu penting sekali merencanakan safety steps dalam menghadapi keadaan darurat ini. Toh, yang namanya umur dan jodoh itu meski kita sudah berusaha sebaik mungkin tetap saja ada kemungkinan terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Apa saja sih? Ini adalah beberapa yang terpikir oleh saya, silakan menambahkan jika ada yang kurang:


    Bekerja

    Bekerja nggak harus di kantor. Membuat online shop seperti yang banyak dilakukan ibu rumah tangga belakangan ini, menggeluti MLM, menjadi paid blogger juga termasuk bekerja. Istilah kerennya working at home mom. Minimal kita punya penghasilan sendiri yang rutin agar tidak 100% tergantung secara finansial kepada suami.

    Nggak tahu mau kerja apa? Nah hobinya apa? Masak? Bikin kue? Fotografi? Nulis? Ngetwit dan punya ribuan follower? Semua itu bisa jadi lahan pekerjaan lho kalau ditekuni dengan serius. Suka masak bisa bikin katering, hobi bikin kue bisa dikembangkan jadi toko kue online. Nggak sedikit kok ibu-ibu yang sukses di bidang ini.

    Saving for Rainy Days

    Dilarang bekerja oleh suami? Marilah kita menyisihkan sebagian uang belanja untuk ditabung. Tentu harus didiskusikan lebih dulu sama suami ya, karena saya baru diingatkan seorang teman bahwa harta suami yang diamanahkan ke kita itu akan diminta pertanggungjawabannya kelak di akhirat.

    Tabungan ini penting. WAJIB punya, apalagi kalau kendali keuangan sepenuhnya dipegang oleh suami. Usahakan minimal kita punya tabungan minimal sebesar 3 kali pengeluaran bulanan. Masukkan dalam pos dana darurat yang hanya bisa digunakan benar-benar saat keadaan darurat. Ingat, The Great Singapore Sale saat lagi bokek berat bukan termasuk kondisi darurat, meski tas idaman diskon 70% dan yang kita punya sudah butut sekalipun.

    Keadaan darurat ya berarti yang saya sebutkan di atas, saat kehilangan pencari nafkah (suami di PHK, meninggal atau bercerai) atau orang tua sakit dan butuh biaya perawatan.

    Asuransi Jiwa

    Ketika pencari nafkah utama kita meninggal dalam kondisi kita tidak bekerja, uang yang didapat dari asuransi jiwa ini bisa kita gunakan untuk memenuhi kebutuhan hidup sementara sampai kita mendapatkan pekerjaan. Please remember bahwa nggak mudah mendapatkan pekerjaan saat ini, apalagi kalau sudah sekian tahun tidak bekerja. Dengan adanya asuransi jiwa ini minimal kita nggak akan langsung jatuh miskin meski pasti harus mengetatkan beberapa pos pengeluaran. Biaya anak-anak sekolah pun tetap bisa tercover.

    Nah, yuk mari berdiskusi dengan suami, menyiapkan tindakan preventif jika terjadi kondisi darurat. Belajar mengatur keuangan sebaik mungkin, jangan boros untuk hal-hal yang sifatnya tersier *ngomong sama kaca*.

    Sedangkan untuk para suami yang lebih suka istrinya di rumah, total menjadi ibu rumah tangga mengurus Anda dan anak, please make sure orang-orang yang menyayangi Anda ini tidak terlantar saat Anda diPHK, meninggal atau memilih untuk bercerai.

  • Babbles

    Semakin Bijaksana, Bukan Semakin Hebat

    Lama-lama capek juga ngikutin twitwarnya Marissa Haque dan keluarga Addie MS (iya iya emang nggak ada yang nyuruh kok, saya aja yang terlalu kepo). Dari yang awalnya semangat bacain blog dan twitternya tante doktor sampai akhirnya memutuskan untuk report as spam akun twitternya.

    Terlepas dari keraguan apakah blog dan akun itu benar-benar milik beliau, postingan yang sudah menyerang pribadi orang lain dan spam lama-lama bikin gerah juga. Apalagi meski nggak follow ibu hebat itu tapi masih aja sliweran retweetannya di timeline.

    Kehebohan beliau dan reaksi orang-orangpun bikin saya berharap jangan sampai kelak saya seperti itu. Yah, memang levelnya beda sih, dia lulusan S3 dari 2 universitas ternama di Indonesia, belum lagi gelar S2nya yang berderet-deret. Selain artis hebat di jamannya juga mantan anggota DPR RI. Sementara saya cuma ibu rumah tangga yang lulusan S1. Dan masih jadi mahasiswa abadi di universitas kehidupan, fakultas ilmu parenting.

    Bagaimanapun, saya berterima kasih sama tante Icha karena twit-twitnya menunjukan nggak semua orang siap memiliki ilmu dan gelar yang bejibun. Bahwa pohon tinggi yang angkuh lebih rentan tumbang dan merugikan orang banyak ketimbang padi yang selalu merunduk saat isinya makin berat.

    Saya juga belajar banyak dari twitwar dan blog beliau, kadang orang yang mengaku dirinya hebat belum tentu dihargai orang lain.  Sedangkan orang bijaksana dan bermanfaat bagi orang lain selalu memberi warna indah bagi lingkungannya. Bukankah sebaik-baiknya manusia adalah yang paling banyak manfaatnya bagi orang lain.

    Dan ini memicu saya supaya terus introspeksi diri. Berusaha melakukan sesuatu yang berguna bagi lingkungan dan dibanggakan oleh anak-anak saya. Memikirkan betul tiap langkah dan keputusan yang saya ambil agar tak mempermalukan orang tua, suami dan anak-anak. Thank you 🙂

  • Life as Mom, Parenting

    From A Mother’s Eye

    Ngikutin berita tentang aksi Suster Ngesot yang ditendang satpam akhir-akhir ini bikin saya geleng-geleng kepala. Bukan, saya nggak mau ikut-ikutan ngebully si Mega atau membela pak satpam. Buat saya jelas, Mega yang salah. Titik! #sikap.

    Dalam kasus Mega, sebagai seorang ibu, saya pun memetik banyak pelajaran dari kejadian itu. Bahwa ada orang yang mudah sekali mengambil keputusan untuk melakukan sesuatu hanya karena dia ingin, tanpa memikirkan sisi positif dan negatifnya, apalagi efeknya untuk orang lain.

    Ketika perbuatannya itu dianggap salah, seribu satu alasan pun keluar. Ia pun tidak menyadari kesalahan yang dia buat. Kalau nggak sadar dia salah, gimana mau minta maaf ke orang yang benar-benar sudah dia rugikan. Bahkan memposisikan diri sebagai korban.

    Satu lagi, meskipun anak adalah harta yang paling berharga, orang yang paling kita sayangi, saat dia salah ya kita harus menerima kenyataan itu. Tegur dia, ajak dia minta maaf dan membimbing mereka untuk memperbaiki kesalahannya. Bukannya tutup mata dan mati-matian membela anak atas nama cinta.

    Toh, sayang anak tidak berarti melimpahinya dengan materi, memanjakannya dengan mengiyakan semua keinginan dan membela setiap perilakunya. Sebagai orang tua, tugas kita mengarahkan anak mana yang bermanfaat, mana yang benar dan salah. PR kita juga mengajarkan anak berpikir bahwa setiap perbuatan ada risikonya, ajak mereka mempertimbangkan matang-matang segala kemungkinan yang bisa terjadi sebelum melakukan sesuatu.

    Yah, semoga kasus suster ngesotnya Mega ini, nggak semakin merugikan pak satpam dan keluarganya. Jangan sampai karena ulah konyol anak baru gede ini membuat sebuah keluarga kehilangan periuk nasinya.

  • Life as Mom

    Child Abuse Awareness

    “Maybe more people would take action to stop child abuse if they realized that it COULD happen to their children – BraveKidsVoices

     

    Hari Minggu tanggal 26 Juni 2011 yang lalu, acara Stop Child Abuse: Charity for Baby NF yang digagas oleh 3 perempuan hebat: Fla, Silly dan Titut Ismail sukses menggalang massa di Score, CITOS dan mengumpulkan dana ratusan juta rupiah. Sumbangan tersebut rencananya akan digunakan untuk perawatan fisik dan psikis bayi NF, korban kekerasan seksual di Bantaeng, Sulawesi Tengah dan korban lainnya.

    Kasus bayi NF sendiri sejatinya seperti fenomena gunung es, sedikit yang muncul di permukaan sementara  yang tidak terekspos banyak sekali. Nggak percaya? Coba deh baca koran, hampir tiap minggu ada berita tentang anak di bawah umur yang mengalami kekerasan seksual. Ironisnya, kebanyakan pelakunya adalah orang-orang yang dekat dengan korban, bisa ayah (kandung atau tiri), paman atau tetangga.

    Kok bisa ya mereka setega itu sama anak kecil? Justru anak kecil adalah korban yang empuk karena mereka nggak berdaya, nggak punya kekuatan untuk melawan dan nggak punya keberanian untuk mengadukan hal keji itu kepada orang lain. Sayangnya lagi ketika akhirnya hal itu diketahui orang lain, kebanyakan korban dan keluarganya nggak mau lapor ke pihak berwajib karena dianggap sebagai aib keluarga.

    Tapi yang  namanya child abuse bukan hanya berbentuk kekerasan seksual (sexual abuse), masih ada kekerasan fisik (physical abuse) seperti pukulan, cubitan atau jeweran; kekerasan emosional (emotional abuse) seperti memberi label “goblok”, “nakal”, “nyusahin orang tua”, “nggak ada yang sayang kamu”; dan penelantaran anak seperti membiarkan anak kelaparan atau mengabaikan saat anak butuh diperhatikan. Lagi-lagi pelaku kekerasan pada anak tersebut sebagian besar adalah orang tua dan keluarga besar atau guru di sekolah dengan alasan untuk mendidik dan mendisiplinkan anak. Sedih ya, saat keluarga seharusnya menjadi tempat paling aman dan nyaman bagi seorang anak, malah menjadi sumber malapetaka dan nggak mampu memberikan perlindungan yang dibutuhkan.

    Tahukah bahwa kekerasan yang di alami anak bisa mengakibatkan efek jangka panjang? Menurut Freud yang suhu dari ilmu Psikoanalisa, masa 0-5 tahun adalah masa krusial terbentuknya kepribadian anak. Sehingga segala bentuk kekerasan atau tindakan yang mengakibatkan trauma bisa menyebabkan dampak pada masa perkembangan anak. Beberapa studi mengatakan bahwa anak-anak korban kekerasan biasanya akan menunjukkan self esteem yang rendah, depresi, memendam perasaan bersalah, sulit mempercayai orang lain, gangguan pola makan, kesepian bahkan bisa menjadi sangat agresif.

    Yuk ah, mari lihat ke dalam keluarga kita dulu, jangan-jangan pola asuh kita selama ini ada yang termasuk salah satu bentuk kekerasan terhadap anak. Atau kalau mau menengok ke kanan kiri, mungkinkah di lingkungan kita ada anak mengalami kekerasan dari orang tuanya. Kalau iya, please stand up, speak out, laporkan kepada pihak yang berwajib. Jika kita sendiri yang bermasalah, datangi orang-orang yang bisa menolong kita dan menyelamatkan anak kita. Semakin dini masalah kekerasan ini bisa diatasi dan anak diberi pertolongan yang tepat, semakin baik pula pemulihan trauma psikisnya. Demi masa depan anak yang lebih baik, STOP CHILD ABUSE!

    For more information about child abuse, visit these pages:
    http://www.helpguide.org/mental/child_abuse_physical_emotional_sexual_neglect.htm
    http://www.childwelfare.gov/pubs/factsheets/whatiscan.cfm
    http://en.wikipedia.org/wiki/Child_abuse
    http://www.childabuse.com/

  • Life as Mom, Parenting

    Kiddos 2.0: Menyiapkan Anak Tangguh di Era Digital

    seminarSekitar 5 tahun yang lalu, saya sempat terkejut mendengar cerita anak-anak kelas 6 SD swasta ternama di Surabaya sudah diharuskan membawa laptop sendiri untuk pelajaran komputer. Padahal waktu itu harga laptop termurah masih hampir 3x lipat gaji saya sebagai pegawai di sebuah bank swasta. Masih belum habis rasa penasaran mengapa sekolah itu meminta muridnya membawa laptop padahal mereka punya laboratorium komputer, saya kembali terkagum-kagum melihat anak-anak SD sudah membawa telepon genggam dengan fasilitas lengkap ke sekolah. Makin geleng-geleng kepala ketika mengetahui bahwa tidak sedikit anak usia 10-12 tahun itu sudah dibekali Blackberry  dan anak SMP diberi iPad yang saya mimpi punya aja nggak berani oleh orangtuanya.

    Ya, saat ini kita memang hidup di era digital, di mana banyak sekali gadget atau perangkat teknologi yang bisa mempermudah kegiatan kita sehari-hari dan akses menuju sumber informasi. Apalagi sekarang perangkat tersebut bisa didapatkan dengan harga yang tidak terlalu mahal. Sebut saja, telepon genggam, play station, laptop, televisi, vcd yang hampir ada di setiap rumah kelas menengah. Bahkan mungkin tidak sedikit yang masing-masing penghuni rumah memiliki ke-5 perangkat tersebut di kamarnya. Sayangnya, penggunaan media hiburan dan informasi ini seringkali tidak dibarengi dengan kecerdasan dan pengawasan dari orang dewasa. Hal inilah yang membuat saya mengikuti seminar “Menyiapkan Anak Tangguh di Era Digital” hari Sabtu, 30 Oktober 2010 yang lalu di Kemang Village.

    Seperti yang saya utarakan di atas, anak SD sudah dikasih blackberry, telepon genggam canggih, laptop dengan akses internet tak terbatas merupakan hal yang umum kita jumpai saat ini. Padahal, Ibu Elly Risman mengingatkan bahwa banyak orang tua yang tidak awas akan banyaknya ancaman pornografi yang bisa diakses anak dari perangkat-perangkat tersebut. Bahkan games seperti The Sims atau film kartun macam Naruto pun mengandung konten pornografi dan kekerasan yang tidak pantas dimainkan atau ditonton oleh anak tapi tetap kita biarkan mereka menonton dan memainkannya. Padahal menurut data yang dihimpun oleh Kelompok Peduli Anak dan Buah Hati, pornografi bisa merusak 5 bagian otak anak, dan selama ini kita mengira bahwa narkoba lah ancaman terbesar bagi generasi muda.

    Nggak ada salahnya kok memberikan perangkat canggih kepada anak selama kita yakin bahwa bagian prefrontal cortex yang berfungsi sebagai direkturnya otak sudah benar-benar matang. Karena di bagian otak inilah tempat dibuatnya moral dan nilai-nilai. Masih menurut ibu Elly, untuk mematangkan direktur ini, kita sebagai orang tua harus mengasuh anak dengan benar, yaitu dengan komunikasi yang baik, hangat dan mengutamakan perasaan. Selama ini mungkin banyak orang tua yang cuma peduli apakah anak sudah mengerjakan PR atau belum, ranking berapa di sekolah, kalo belum bikin PR atau ulangan dapat 80 dan bukannya 100 langsung dimarahin. Padahal anak butuh validasi atau penerimaan, penghargaan dan pujian atas usaha yang telah ia lakukan. Mereka perlu kita memahami perasaannya.

    Dan yang terpenting adalah menghadirkan Tuhan dalam diri anak. Sebagai orang tua, kita harus menanamkan pada diri sendiri bahwa anak adalah amanah dan ajaran agama juga moral harus kita lakukan sendiri, bukannya menyerahkan sepenuhnya kepada sekolah berbasis agama, guru agama, tempat pendidikan agama dan sebagainya. Pola pengasuhan Dual Parenting pun sangat diperlukan bagi perkembangan pribadi anak yang matang. Peran Ayah sama pentingnya dengan peran ibu sehingga ayah juga harus hadir secara emosional dan spiritual. Dalam seminarnya, ibu Elly Risman memberi contoh anak laki-laki yang tidak memiliki komunikasi yang baik dengan ayahnya akan cenderung agresif, sedangkan anak perempuan yang tidak mendapatkan penerimaan dari ayah akan mencari kasih sayang dari laki-laki lain di sekitarnya dengan membabi buta.

    Latih anak untuk mampu berpikir kritis dan memiliki konsep diri yang kuat dengan selalu menanyakan pendapat anak tentang sesuatu yang berkaitan dengan dirinya. Penerimaan, cinta kasih sayang dan penghargaan adalah sesuatu yang sangat dibutuhkan oleh anak. Dan jadilah teladan yang baik karena anak belajar dari contoh bukan ucapan. Pemberian fasilitas kepada anak pun harus jelas tujuannya, jangan cuma karena “semua temennya juga pake” atau “biar gampang hubungin anak”. Capai kesepakatan dengan anak mengenai aturan penggunaannya, dan jelaskan dampak positif dan negatif gadget tersebut. Biarkan anak berpikir, memilih dan mengambil keputusan mengenai perangkat tersebut.

    Nggak mudah jadi orang tua di era digital ini, banyak sekali ancaman dan tantangannya. Nggak sekedar sekolah mahal tapi juga pergaulan yang semakin menggila. Anak sekarang jauh lebih pintar dari orang tuanya tapi kita sebagai orang tua juga harus lebih kreatif dalam memahami anak. Selamat menjadi orang tua 2.0 yang cerdas dan tanggap 🙂

  • Babbles

    SMS Penipuan

    Menjelang Lebaran seperti ini tampaknya makin marak penipuan melalui SMS. Hampir setiap hari status teman-teman di Facebook dan Twitter mengabarkan bahwa mereka mendapatkan SMS dari nomor tak dikenal minta ditransfer jumlah pulsa tertentu.

    Beberapa waktu yang lalu saya mendapat SMS seperti ini di tengah malam untuk kedua kalinya
    sms

    Yang pertama kali saya sempat bimbang antara kasihan dan khawatir jika si pengirim benar-benar kecelakaan dan membutuhkan pertolongan. Sedangkan di sisi lain ada juga perasaan tidak percaya mengingat banyaknya penipuan melalui SMS. Akhirnya saya sms balik dan meminta maaf kalau tidak bisa transfer pulsa karena pakai nomor pasca bayar. Eh, dia balas lagi memohon mohon supaya saya membantu dan pulsa saya akan dikembalikan setelah masalahnya selesai. Setelah 3x saling balas sms saya semakin yakin bahwa ini adalah modus penipuan karena logikanya kalau bisa sms 3x pasti bisa telpon atau minimal sms keluarganya.

    Belakangan ini sedang marak SMS “Mama minta pulsa” mulai dari bilang mama butuh pulsa untuk nomor barunya, sedang bermasalah di kantor polisi dan butuh pulsa untuk menelpon sampai sedang di berurusan dengan pihak berwajib di Malaysia ROTFL. Saya juga pernah dapat SMS seperti ini yang langsung saya kategorikan penipuan tanpa pikir panjang. Pertama karena Mama saya selama bertahun tahun menggunakan nomor telpon pasca bayar yang sudah dikenal seantero keluarga dan lingkup pergaulannya jadi nggak mungkin ganti nomor begitu saja. Kedua seandainya pun ganti nomor dan butuh pulsa, beliau adalah orang yang mobile sehingga bisa dengan mudah mengisi pulsa di mana saja. Dan yang ketiga, mama saya juga pengguna Blackberry yang kalaupun terpaksa minta pulsa pasti akan menggunakan BBM untuk berkomunikasi dengan kami anak-anaknya.

    Sayangnya ada beberapa teman yang nyaris tertipu, mungkin karena bawa-bawa nama “mama” membuat mereka panik. Untungnya sempat konfirmasi terlebih dahulu ke rumah masing-masing. Kalau tidak mungkin sudah melayang pulsa sekian puluh ribu rupiah. Memang jumlahnya nggak seberapa, paling banyak Rp 100,000.00 tapi tetap aja buat saya itu besar kecuali memang niat untuk amal.

    Jadi berhati-hatilah kalau mendapatkan sms dari nomor tak dikenal meminta sesuatu. Lakukan cek dan ricek, kenali betul kebiasaan dan bahasa tulisan orang-orang terdekat kita. Jangan sampai kepanikan kita dimanfaatkan oleh orang-orang yang berniat tidak baik.