Sebulan tanpa ART

Posted in Life as Mom by

familySejak tanggal 4 September yang lalu, mbak yang biasa bantu-bantu di rumah pamit pulang untuk lebaran di kampung. Jauh sebelumnya udah ditanya apakah dia bakal balik atau enggak dan dia bilang nggak berani janji karena berat sama anaknya di kampung. Ya okelah, dari awal sih feeling saya udah bilang kalo dia kerja selama dua bulan itu niatnya cuma mau cari duit buat lebaran. Tapi entah kenapa, mungkin karena udah terlanjur cocok sama kerjaannya, Cinta juga udah bisa dekat sama dia, saya berharap banget dia balik. Beneran deh, sama si Indah itu saya terima beres, rumah bersih, masakan enak dan orangnya jujur. Gimana saya nggak cuma tinggal makan tidur dan ngurusin Cinta aja kerjaannya. Selain itu dia pinter dan update berita, nggak suka nonton sinetron, sering ngobrol soal berita apa aja yang ada di TV malah soal pendidikan dan cara mengasuh anak dia nggak kalah sama ibu-ibu yang melek internet.

Ternyata beneran, setelah 10 hari kami mudik, saya sms dan telpon nggak ada respon. Baru 2 minggu yang lalu dia bilang kalau sudah balik ke kontrakan suaminya di Jakarta tapi anaknya dibawa jadi nggak kerja lagi. Sebelumnya sih saya sudah mulai nitip ke mana-mana, mulai dari yang nginep sampai yang pulang sore. Meanwhile semua kerjaan rumah mau nggak mau harus dilakukan sendiri. Jujur aja, karena nggak terbiasa dan memang nggak terlalu suka kerja domestik, saya sempat keteteran. Rasanya gemes karena kerjaan kok gak selesai selesai, cuci piring bisa 10 kali sehari, lantai baru disapu dan dipel lha kok 5 menit aja bersihnya abis itu udah kotor lagi. Setrikaan menggunung dengan manisnya. Belum lagi pusing mau masak apa trus masaknya gimana. Huuu, stres banget sampai suatu pagi saya nggak tahan, akhirnya ngumpet di kamar pembantu di loteng.

Sejak itu, suami mulai bantu-bantu, pulang kerja kadang dia sempatkan nyapu ngepel lantai, kalau saya lagi mengerjakan sesuatu dia yang nemenin Cinta main. Soal makanan, kalau nggak sempat masak ya makan di luar atau beli di depot deket rumah. Pelan-pelan saya mulai dapat ritmenya, enaknya ngerjain apa dulu, sambil disambi ngerjain apa. Kalau lagi malas atau capek ya nggak memaksakan diri untuk bersih-bersih. Santai aja sambil main sama Cinta, online, nonton TV. 2 minggu pertama nggak ada asisten bisa dibilang saya nggak pernah punya waktu untuk menyentuh laptop kesayangan, boro boro deh, sekedar ngobrol santai sama si bocah aja nggak bisa. Bawaannya kesel, capek, mau marah. Tapi setelah itu mulai bisa online tengah malam saat suami dan Cinta masih tidur, nonton TV siang-siang, jalan-jalan sore sambil jemput suami di kantornya.

Tantangan sebenarnya baru saya rasakan beberapa hari yang lalu saat suami kembali tugas ke Brunei. Nggak ada lagi yang bantu nyapu ngepel atau nemenin Cinta main, semuanya harus dikerjakan sendiri. Yang ada malah kasihan Cinta karena ditinggal ngurusin kerjaan rumah terus walaupun kadang dia suka ikutan bantu. Malah sejak saya kerja di rumah sendiri, Cinta jadi makin mandiri dan mudah diajak kerjasama. Yah, semoga setelah ini saya bisa mengatur waktu dengan lebih baik lagi supaya semua bisa kepegang, ya bersih-bersih, doing the laundry, masak, ngurusin anak. Salut deh saya sama ibu rumah tangga yang bisa melakukan itu semua sendirian. Semoga suatu hari bisa kaya gitu juga.

Oct 6, 2010
Previous Post Next Post

You may also like