6 Manfaat Makan Bersama Keluarga

Posted in Parenting by

Adakah yang keluarganya punya rutinitas makan bersama di rumah sambil berbagi pengalaman dan perasaan mereka? Di keluarga saya rutinitas itu dimulai 20 tahun yang lalu, ketika kami menempati rumah sendiri setelah bertahun-tahun tinggal di rumah almarhum Opa dan Mami.

Hampir setiap malam -dan kalau akhir pekan ketambahan waktu sarapan dan makan siang- kami duduk dan makan bersama. Ngobrol ngalor ngidul tentang apa saja. Mulai dari kejadian di sekolah, pengalaman di kantor, supir angkot yang rese, kejadian lucu bersama pacar masing-masing sampai mengatur kegiatan untuk keesokan harinya.

Buat saya, rutinitas sederhana ini sangat berarti. Maklum, kedua orang tua saya bekerja dan di momen makan bersama inilah quality time kami sebagai keluarga terjaga. Saya dan adik-adik bisa ketemu dan berkomunikasi dengan orang tua, beliau juga tetap bisa memantau perkembangan kami sehari-hari.

Setelah beranjak dewasa, jenis obrolan pun berubah. Bukan melulu kegiatan sehari-hari tapi juga rencana masa depan, pengalaman-pengalaman inspiratif, masalah-masalah yang sedang dihadapi masing-masing anggota keluarga, sharing ilmu parenting sampai gosip artis, politik, ekonomi dan hal-hal yang lagi ramai dibicarakan media massa.

Apalagi ketika saya masih tinggal di rumah setelah melahirkan Cinta, cerita-cerita dari mama dan adik-adik adalah penghubung saya dengan dunia luar. Pengobat rindu akan dinamika kantor.

Dari meja makanlah saya tahu gedung anu sedang direnovasi, jalan di dekat kantor itu rusak parah sampai menimbulkan kemacetan berkilo-kilo meter, adik saya yang bungsu sedang bertengkar dengan sahabat-sahabatnya, si tengah mau resign dari pekerjaannya, bagaimana usaha mama dan timnya menghadapi orang-orang yang melakukan demonstrasi di kantor, saudara yang ini mau menikah atau bercerai dan masih banyak lagi.

Banyak permasalahan yang selesai di meja makan, nggak sedikit juga air mata yang tumpah saat sesak hati terbagi di sana tapi canda dan tawa pun acap kali mengalir manis. Meski makanan di piring sudah habis, obrolan akan terus berlanjut sampai ada yang memulai beranjak dari kursi.

Sekarang, setelah merantau jauh dari rumah, ketukan lembut di pintu kamar dan suara si bibik yang memanggil, “Mbak, diajak makan sama Ibu,” yang diikuti suara pintu-pintu terbuka menandakan penghuninya keluar kamar masing-masing serta riuh kursi yang digeret dan denting sendok beradu dengan piring adalah salah satu hal yang paling saya rindukan. Karena setelah itulah keseruan dimulai.

Sayang, kebiasaan itu belum bisa rutin saya terapkan setelah berumah tangga sendiri, karena seringkali saya dan anak-anak makan sendiri-sendiri sementara suami belum pulang kerja. Tapi sebisa mungkin saya membiasakan ngobrol sama anak-anak saat mereka makan (walaupun kadang sambil diselingi nonton tv hehehe). Baik tentang cerita tv yang dia tonton, kejadian di sekolahnya sampai imajinasi-imajinasinya yang heboh.

Update 2/9/2016

Namun, sejak kakak Cinta mulai puasa, kami selalu berusaha untuk berbuka puasa bersama di meja makan. Meskipun hanya makan untuk takjil. Dan ternyata hal ini menjadi pengalaman yang menyenangkan untuk Cinta dan Keenan. Setiap adzan Maghrib berbunyi, mereka langsung berlari ke meja makan dan duduk manis menyantap camilan di sana sambil ngobrol dan merencanakan menu untuk buka puasa keesokan harinya. Ketika Ramadan akan berakhir, kakak Cinta sempat merasa sedih karena akan merindukan momen makan bersama di meja makan. Ternyata hal sederhana seperti itu berarti sekali ya buat anak-anak.

family dinner, makan malam bersama keluarga

Selain itu, banyak sekali manfaat yang bisa kita dapatkan dari makan bersama keluarga di meja makan dan ini beberapa di antaranya:

1. Mengeratkan Ikatan Batin Antar Anggota Keluarga

Obrolan saat makan bersama meningkatkan bonding antar anggota keluarga. Kesempatan ini bisa kita gunakan untuk berbagi informasi dan berita yang terjadi hari ini yang pasti dianggap penting oleh si pencerita, membuat rencana akhir pekan, memberikan perhatian ekstra kepada anak-anak setelah hari yang sibuk di sekolah dan tempat les. Kebiasaan ini jika dirutinkan dapat memberikan perasaan hangat, aman, dicintai dan saling memiliki, hal yang dibutuhkan anak untuk tumbuh menjadi pribadi yang solid dan tidak mudah terpengaruh hal buruk di luar sana.

2. Sarana Belajar Etika

Waktu makan bersama keluarga bisa jadi kesempatan yang baik untuk mengajarkan anak tentang tata krama di meja makan serta etika makan yang baik yang berguna untuk kemampuan sosialisasinya kelak. Tentu suasananya harus dibuat nyaman sih, jangan dikit-dikit dimarahin kalau ada yang tumpah atau anak makan pakai tangan kiri atau mengambil sendok yang salah. Berikan saja contoh. Ingat, anak belajar dari meniru.

3. Kesempatan Untuk Mengenalkan Makanan Baru

Si kecil dan suami picky eater? Nah, makan bersama ini bisa kita pergunakan untuk mengenalkan satu jenis makanan baru bagi mereka. Sajikan bersama menu lain yang sudah familiar dan ajak anak untuk mencicipinya. Pertama kali ditolak itu biasa, konon perlu 8-10 kali pengenalan terhadap satu jenis makanan sampai anak mau mencobanya. Manfaat mengenal makanan baru ini seperti memulai hobi baru, dapat mengembangkan pengetahuan, pengalaman dan ketrampilan anak dengan cara:

  1. Coba masakan dari budaya atau negara yang berbeda.
  2. Pilih sayuran segar dari penjual sayur di pasar.
  3. Minta anak memilih sendiri masakan yang ingin dia coba dari buku resep, situs penyedia resep masakan, majalah atau buku ceritanya.

4. Memberikan Gizi Yang Seimbang

Sebenarnya malu nulis yang ini karena jujur aja, menu masakan di rumah saya belum seimbang banget. Tapi setidaknya masakan rumah lebih sehat dari makanan cepat saji karena biasanya dibuat dengan bahan-bahan terbaik dan kurang bahan pengawet atau penyedap rasa. 

5. Mengajarkan Anak Untuk Mandiri

Dengan mengajak anak untuk menyiapkan makan malam, meskipun jadi lebih lambat dan berantakan, biasanya anak akan lebih lahap makannya. Selain itu, mereka juga jadi mengamati bagaimana makanan bisa sampai di meja makan sehingga diharapkan nggak lagi membuang-buang makanan. Bikinnya susah, bok. Ketrampilan menyiapkan makanan ini tentu akan bermanfaat saat mereka besar dan harus hidup mandiri nanti ya. Jadi ajak aja si batita menyobek daun selada untuk salad, memetik kacang panjang (ssstt, bisa melatih motorik halusnya juga lho), atau mengatur alas piring di meja makan. Sementara kakak yang sudah SD dapat membantu mengupas buah atau membuat adonan. Sedangkan si remaja dapat diberi tugas untuk mengiris bumbu, membumbui lauk, menggoreng, dan memanggang. Hmmm, trus mama tinggal jadi mandor aja yaaa hihihi. Senang kan.

6. Mengurangi Perilaku Buruk dan Meningkatkan Nilai Akademis

family dinner, makan malam bersama keluarga

it’s messy but it works

Ini lho yang belakangan ini sering disuarakan oleh para pakar parenting. Mereka mengajak para orangtua, terutama ayah untuk meluangkan waktu makan bersama anak-anaknya di rumah, karena ternyata penelitian membuktikan bahwa anak yang secara rutin makan malam bersama keluarga minimal 5 kali dalam seminggu memiliki kecenderungan lebih rendah terlibat narkoba, merokok dan minum minuman keras. Kenapa? Kembali ke poin pertama, saat anak merasa nyaman dan dicintai, mereka nggak akan cari pengakuan di luar rumah kan. Dengan demikian mereka akan lebih bersemangat untuk belajar dan berprestasi di sekolah. Tapi gimana kalau nggak bisa 5 kali dalam seminggu? Ya sesempatnya saja, tapi jadikan itu hal yang rutin dan pastikan acara makan bersama menjadi ajang yang menyenangkan, bukan tempat anak dimarahin, diberi nasihat atau dihakimi. 

Sampai sekarang, tradisi makan bersama keluarga di meja makan, masih lestari di rumah mama saya. Meja makan yang sudah menemani kami makan selama lebih dari 20 tahun itu menjadi saksi bisu kehangatan, pertengkaran dan keriuhan keluarga kami. Saking betahnya, kadang selepas makan pun kami nggak langsung beranjak, apalagi setelah saling berjauhan seperti saat ini. Obrolan terus berlanjut sampai anak-anak meminta perhatian kami orangtuanya.

Jadi, apa topik obrolan meja makanmu hari ini?

Jan 7, 2013
Previous Post Next Post

You may also like