Menulis Biar Waras

Posted in Babbles by

Pernah nggak sih merasa isi kepala itu penuh dengan berbagai hal tapi nggak bisa diomongin ke orang lain? Seperti abis baca berita lalu pengen komentar tapi nggak ada teman diskusi. Kesal sama pasangan tapi nggak bisa diungkapkan secara verbal. Atau sekadar mikir menu masakan hari ini yang lantas berlanjut ke harga bahan makanan yang semakin mahal, terbayang cucian alat dapur yang harus dicuci dan banyak lagi. Saya sering!

 photo E4007300-6977-410D-80A0-250A30EAF743_zpsk94q2eyg.jpg

Terlahir sebagai orang introvert yang lebih sering menyimpan sesuatu bagi diri sendiri membuat saya sering menahan diri saat ingin berbagi hal yang ada dalam pikiran saya secara verbal. Sesekali mungkin nggak apa-apa ya. Toh memang nggak semua hal harus diucapkan. Orang pintar suka bilang, “Some things are better left unsaid.

 photo 1CE88EE0-71E0-4ADE-8706-89FA91EDCA65_zpsgdzfavvq.jpg

Tapi kalau terus menerus dalam kondisi seperti itu, seperti halnya tempat sampah, kalau sudah terlalu penuh isinya akan berhamburan keliar tak terkontrol. Tentu nggak bagus juga ya.

Jujur saya sering iri sama teman-teman yang outspoken. Yang bisa mengutarakan apa saja yang mereka pikirkan tanpa harus berpikir apakah hal itu benar, berguna, bermanfaat dan tidak akan menyakiti orang lain. Bisa bicara tentang apapun tanpa mengkhawatirkan reaksi orang. Sementara saya nggak bisa seperti itu.

Maka itu saya butuh menulis. Karena dengan itulah saya bisa menuangkan isi pikiran saya dengan susunan kata lebih baik. Dengan menulis saya bisa mengubah khayalan-khayalan ajaib saya menjadi sebuah fiksi. Atau bercerita tentang pengalaman tapi diaku sebagai milik orang lain tanpa ada yang tahu.

Saya butuh ngeblog, untuk bercerita tentang hal-hal yang saya alami sehari-hari tanpa harus mengganggu telinga orang lain yang mungkin tak mau mendengar. Bebas mengeluh tanpa harus berpikir apakah orang yang saya curhatin ini sedang lapang hati mendengar keluhan saya atau sebaliknya. Atau berpendapat tentang sesuatu tanpa takut dihakimi. Yah, macam buku harianlah. Hanya saja bentuknya berbeda.

Banyak yang bilang, blog saya isinya remeh temeh. It’s okay. Saya memang nggak pernah berniat membuat blog saya sebagai bacaan berat, kok. Ini sekadar sarana katarsis saya. Tempat saya mengosongkan isi kepala. Ben waras; cek ora edan kalau orang Surabaya bilang. Yah, syukur-syukur dari cerita sehari-hari itu ada yang bisa diambil hikmahnya sama orang lain.

Kalau kamu, tipe yang lebih ekspresif dalam tulisan atau lebih suka berkomunikasi secara verbal?

Des 18, 2013
Previous Post Next Post

Yuk baca ini juga