Karena Cinta, Katanya

Gara-gara ngikutin kasus kisruhnya Limbad, bininya dan bini sirinya jadi ngeh kalau banyak orang yang menganggap perempuan-perempuan yang mau jadi pacar/selingkuhan/istri simpanan/istri kedua ketiga kesepuluh itu semata karena uang. Hmmm, mungkin karena yang terekspos di media massa kasus laki-lakinya pada tajir seperti Bambang Tri dan Raul Lemos ya.

Padahal, 5 dari 6 perempuan yang saya kenal dan rela jadi madu itu alasannya pure karena cinta. Ciyuuuus? Cungguh? Miapah? plak Cuma yah kebetulan laki-laki yang punya perempuan lain ini kan kebanyakan sudah mapan secara materi dan biasanya orang yang lagi pedekate atau jatuh cinta akan rela ngasih atau beliin apa aja untuk kekasihnya. Dan yang dikasih ya seneng-seneng aja dong dapet gratisan, dari orang yang dia cinta lagi. Duh rejeki banget. Sebodo amat itu laki sudah punya istri, toh istrinya galak, nggak bisa bikin dia nyaman di rumah, lebih mentingin karir daripada suami, lebih sibuk ngurusin anak daripada suami, nggak enak dilihat alias kucel karena kalo di rumah dasteran terus nggak mau dandan, endebre endebre endebre… Kasian kan para lelaki ini, mereka korban kezaliman istri yang pantas dikasihi dan diberi cinta yang lebih baik. Gitu katanya.

Sementara itu saat ketahuan selingkuh di depan istrinya mereka akan bilang,

“Cewek itu kok yang ngejar-ngejar aku. Aku udah cuek, nggak nanggapin dia tapi terus gangguin. Maaf ya, aku khilaf akhirnya karena dipepet terus. Aku nyesel. Kamu masih mau kan terima aku? (tapi ternyata di belakang tetap selingkuh)”

Ah, kasian para suami ini, jahat banget cewek-cewek jaman sekarang, hobi kok ngejar-ngejar suami orang. Nggak bisa cari yang single, apa? Coba kalo dia yang punya suami trus digituin orang, rela nggak? lalu muncul adegan labrak melabrak, cat fight, gerilya hape dan dompet suami, hack akun YM, FB, twitter suami, lakuin teror supaya si pengganggu ini nggak berani dekat-dekat lagi

Berhasil? Belum tentu. Kata seorang teman,

“Nggak gitu caranya kalo pengen aku balik lagi ke dia. Mestinya usaha dong untuk bisa dapetin hatiku lagi. Kalau main labrak gitu aku malah akan lebih condong belain pacarku. Kan kasian dia nggak salah kok digituin sama istriku. Aku juga males pulang ke rumah karena istriku pasti bakal marah-marah terus.”

jorokin si teman ke jurang

But sorry to say teman-temanku sesama istri, based on (other’s) experiences, this is true. Di mata orang yang lagi jatuh cinta, si selingkuhan ini nggak akan pernah ada salahnya. She’s to good to be true, soulmate yang telat ketemunya, seseorang yang bisa mengerti dan mencintai dia lebih baik dari istrinya. Semakin diserang, dua-duanya semakin mereka lengket dan saling melindungi, sementara jarak antara kita dan suami akan semakin jauhpukpuk ibu Atha Lemos dan mbak Susi Limbad.

Kasus lain, suami yang lebih “gentle” akan bilang ke istrinya,

“Aku ini punya cinta yang terlalu besar untuk satu orang, apa salahnya kalau aku bagi. Selama bisa adil kan?”

Tapi ngomongnya setelah ketahuan selingkuh dan terjadi adegan ala ibu Halimah nabrakin mobil ke pagar rumah Mayangsari. Ini sama banget kaya twitnya Shahnaz Haque yang saya baca pagi tadi,

Hati lelaki bagaikan hotel, banyak kamarnya untuk memasukan setiap wanita. Hati wanita hanya ada 1 kamar untuk 1 lelaki.

Yup, memang nggak bisa dipungkiri. Hati laki-laki terlalu luas, cintanya terlalu banyak sehingga kemungkinan untuk bisa membagi itu besar sekali, meski kadarnya belum tentu sama. Sedangkan perempuan, cintanya hanya cukup untuk 1 lelaki yang akan bertambah dengan prosentase sama untuk masing-masing anaknya saat mereka lahir. Kalaupun suatu saat perempuan selingkuh dari suaminya, kebanyakan akan memilih untuk bercerai karena nggak bisa mencintai 2 pria dalam waktu bersamaan.

Lalu kenapa banyak perempuan yang masih mau menjalin hubungan sama pria beristri, bahkan sampai berharap dinikahi? Well, menurut pengamatan saya sih karena pria-pria ini nampak lebih matang dan dewasa. Mereka juga lebih ngerti cara memperlakukan perempuan dan terbukti berkualitas, tuh ada perempuan yang sudah mau jadi istrinya. Lagipula kesempatan mendapatkan lelaki beristri pun konon lebih mudah karena ia hanya bersaing dengan 1 orang, ya istrinya itu. Sedangkan untuk dapetin pria lajang selain harus bersaing dengan sesama perempuan juga laki-laki lain.

Saya nulis ini bukan karena mau ngebelain salah satu atau dua pihak sih, cuma membeberkan fakta kalau perselingkuhan terjadi bukan melulu karena uang. Itu cuma kebetulan kok. Wong tukang becak langganan saya di Indonesia aja bisa punya 2 istri.

Kata para ahli, perselingkuhan bisa terjadi karena kesalahan 3 pihak, suami, istri dan orang ketiga. Penyebabnya permasalahan dalam rumah tangga yang nggak selesai karena komunikasi yang nggak baik antara suami istri atau ya sederhana aja, cinta yang datang pada waktu yang salah.

Cuma sejujurnya nih, kalau emang karena cinta, saya lebih suka kalau para pria ini gentle mengakui di depan pasangan resminya sebelum mereka tahu dari sumber yang lain. Dan harus siap dengan segala resikonya, termasuk si istri minta cerai atau justru keukeuh mempertahankan pernikahan mereka dan meminta dia berpisah dengan kekasihnya. Semua cuma soal pilihan kok, mana yang lebih buruk di antara 2 hal yang nggak menyenangkan.

Kalau memang benar-benar jantan dan dewasa, pasti berani kecewa karena harus menjalani sesuatu yang nggak enak. Hanya anak kecil yang nggak berani kecewa dan memilih sembunyi dalam kebohongan entah sampai kapan. Lagipula kalau memang cinta, masa iya tega bikin orang lain terluka demi kebahagiaannya sendiri?