5 Aktivitas Outdoor Yang Seru Untuk Balita

Hari Kamis tanggal 17 Maret, sekolah Keenan mengadakan Sports Day untuk menandai berakhirnya kegiatan belajar mengajar pada term ke-1 sekaligus mulai libur sekolah selama 2 minggu. Pada acara ini, anak-anak KG 1 sampai KG 3 diajak berkegiatan di luar ruangan, khususnya olahraga. Tapi ternyata olahraga yang dilakukan nggak seperti yang saya bayangkan.

Sebelumnya, saya mengira mereka akan diajak main sepakbola, lari atau apalah, secara namanya aja sudah sports day gitu. Ternyata yang dilakukan adalah kegiatan outdoor yang biasa dijumpai saat peringatan 17 Agustus, seperti lomba membawa bola dalam sendok, tug of war alias tarik tambang dan sebagainya. Tentu disesuaikan dengan usia anak. Jadi kegiatan anak KG1 yang baru berusia 3 tahun tentu berbeda dengan kakak-kakak kelasnya yang lebih besar.

kids activity, outdoor, games, permainan seru untuk balita

Karena Keenan ada di KG1, aktivitasnya lebih simpel. Maklumlah anak umur segitu kan baru bisa memahami instruksi sederhana ya, tenaganya juga belum terlalu kuat. Jadi, nggak ada deh lomba basket, tarik tambang atau memasukkan pulpen ke dalam botol.

Meskipun demikian, anak-anak tetap senang lho beraktivitas rame-rame di luar kelas. Apalagi berkompetisi gitu, walau akhirnya juga nggak ada kalah atau menang. Lha, gimana mau ada yang dimenangkan, kalau lomba bawa bola dalam sendok aja masih ada yang muter-muter sambil megangin sendoknya instead of jalan lurus ke garis finish. Kalaupun bisa jalan lurus, hampir semua bolanya jatuh sehingga mereka sibuk mengejar bola. Lucu sekaligus seru.

Yang lebih menyenangkan lagi adalah melihat orangtua yang nggak heboh menyuruh anaknya untuk adu cepat. Gimana mau adu cepat, wong baris untuk lomba lari aja belum selesai hitung 1, 2, 3 sudah ada yang kabur duluan karena ngeliat mamanya ada di garis finish. Jadi ya, benar-benar acara untuk bersenang-senang aja. 

Menurut saya, bagus juga guru-gurunya memikirkan kegiatan seperti itu, padahal kita tahu kan, mengurus anak-anak usia 3 tahun berkegiatan di luar ruang itu cukup merepotkan. Sehingga seringkali setiap ada acara family gathering atau lomba tujuh belasan, anak-anak kecil ini terabaikan. 

Padahal ternyata cukup banyak aktivitas outdoor yang bisa kita lakukan bersama mereka. Berikut ini adalah 5 di antaranya:

Spoon Race

Kegiatan ini cukup sederhana dan hanya memerlukan sendok, bola plastik serta kapur atau tali untuk membuat garis start dan finish. Tingkat kesulitannya tentu bisa disesuaikan dengan usia peserta. Bagi anak 3 tahun, cukup dengan meminta mereka memegang sendok berisi bola kemudian berjalan dari garis start ke garis finish. Percayalah, bagi mereka, terutama yang nggak terbiasa bermain bola sendok, kegiatan ini nggak semudah yang kita bayangkan.

spoon race for toddler, permainan bola sendok untuk balita

Sedangkan, untuk anak di atas 4 tahun, yang keseimbangannya sudah lebih baik, bisa diminta untuk meletakkan sendok di dalam mulut. Tantangan selain berjalan ke garis finish adalah menjaga supaya bola tidak jatuh. Seru pasti.

Walaupun sederhana, aktivitas ini bermanfaat melatih keseimbangan, konsentrasi dan motorik kasar anak lho. Tapi, ingat, Sahabat, jangan marahi anak jika bolanya terjatuh ya. Beri dukungan dan sorakan aja supaya anak-anak tetap dapat menikmati permainan tersebut. Seperti yang terjadi pada Keenan dan teman-teman sekelasnya. Saking senangnya dan penasaran dengan permainan ini, satu putaran nggak cukup bagi mereka. Yang ada, anak-anak pada bergantian meminta giliran ulang bermain. Meski akhirnya ya tetap muter-muter ngejarin bola yang jatuh :))

Running Race

Nah, ini anak-anak pasti suka deh. Siapa yang bisa menolak lomba lari? Apalagi bocah-bocah kecil yang sedang aktif-aktifnya. Kegiatan ini bisa menyalurkan energi mereka dan kita cukup menyediakan kapur atau tali untuk menandai garis start dan finish.

running race, outdoor activities, outdoor games for toddler, permainan seru untuk balita

Namun, sebelum memulai, pastikan kita beri contoh dulu ya, ke mana mereka harus berlari dan aturan yang harus diikuti, seperti menunggu sampai hitungan ketiga baru berlari. Karena, kalau enggak, saking semangatnya anak-anak bisa langsung lari tanpa menunggu aba-aba dimulai. Dan selalu sambut mereka di garis finish dengan senyum lebar, pelukan hangat serta pujian atas usahanya tanpa memedulikan hasilnya. Bahkan ketika anak terjatuh sekalipun. Kita dapat menyemangatinya dengan berkata, “Wah, mama bangga lho, adek bisa bangun sendiri dan lari lagi setelah jatuh tadi.”

Sekali lagi yang penting anak berani mencoba dan bersenang-senang. Menang kalah urusan ke-123!

Ball Race

Permainan ini juga cukup sederhana dan mudah bagi balita. Mereka hanya diminta untuk memindahkan bola-bola dari keranjang pada garis start ke keranjang pada garis finish. Pemenangnya adalah anak yang memiliki bola paling banyak dalam keranjang di garis akhir.

Untuk aktivitas ini, kita hanya perlu menyiapkan banyak bola dalam satu ukuran. Boleh bola tenis atau bola plastik warna-warni serta keranjang plastik atau kardus-kardus bekas seperti yang digunakan ibu-ibu KB Seria saat perlombaan memperingati Hari Kemerdekaan RI tahun 2013 yang lalu pada foto di bawah ini.

 photo BALL_zpsad4i6wfb.jpg

Kegiatan ini, selain mengajarkan anak untuk berkompetisi, juga melatih keseimbangan, konsentrasi, motorik kasar dan halus serta melatih mereka untuk berstrategi dan berhitung. Seru ya.

Musical Chair

Permainan ini populer sekali, dan hampir selalu ada di setiap pesta ulang tahun. Alat yang diperlukan hanyalah kursi sejumlah anak, musik dan playernya. Anak diminta untuk duduk di kursi mereka masing-masing, kemudian saat musik dimainkan, mereka harus berdiri. Saat itu, kita ambil dua atau tiga kursi sekaligus, lantas anak diberi instruksi untuk duduk ketika musik berhenti berputar. Mereka yang nggak kebagian kursi harus keluar dari arena bermain. Pemenangnya adalah anak yang bertahan di dalam arena sampai akhir.

musical chair, permainan outdoor untuk balita

Meski tampaknya mudah, ternyata saat dimainkan oleh anak usia pra sekolah, mereka cukup kebingungan dengan instruksinya, sehingga beberapa anak mungkin harus dipandu untuk duduk dan berdiri pada saat yang tepat. Juga kita sebagai orangtua atau guru harus mengantisipasi anak-anak yang menangis karena kecewa nggak kebagian tempat duduk.

Aktivitas ini bagus untuk mengajarkan motorik kasar serta ketrampilan sosial pada anak seperti berbagi atau berempati kepada orang lain.

 Water Play

Last but not least, permainan yang pasti dinantikan oleh anak-anak dan banyak versinya. Tapi kali ini saya mau kasih satu contoh saja yang dimainkan pada acara sports day di sekolah Keenan.

 photo 3_zpsyobir1r6.jpg

Perlombaannya adalah memasukkan air ke dalam botol melalui corong dan kemudian dituang ke dalam ember terpisah pada garis finish. Pada aktivitas ini ada 3 tantangan sekaligus yang harus dipenuhi anak, yaitu: memasukkan air ke dalam botol melalui corong, berlari atau berjalan ke arah garis akhir sambil membawa botol berisi air dan menuang air dalam botol ke dalam ember. Ember yang isinya paling penuh adalah pemenangnya. Supaya irit ember, lomba ini bisa dilakukan berkelompok. Semakin menyenangkan pasti.

Dan meski waktu sudah habis, anak-anak biasanya akan tetap melanjutkan bermain air. Jadi selain menyiapkan corong plastik, botol air mineral bekas pakai, gelas plastik, ember berisi air dan ember kosong, juga sediakan baju ganti dan handuk.

Begitulah, acara sports day di sekolah Keenan berakhir dengan makan bersama makanan yang dibawa oleh para orangtua. Anak-anak senang, orangtua pun banyak belajar. Lain kali, kalau ada acara yang melibatkan keluarga besar atau family gathering kantor atau reunian bersama anak-anak, si pra sekolah ini bisa juga kita buatkan kegiatan seru agar tidak merasa diabaikan. Kira-kira, ada lagi ide aktivitas lainnya kah, Sahabat?

 

Mar 28, 2016
Previous Post Next Post

You may also like